Pesona Koto Masjid Digadang-gadang Desa Wisata Terbaik di Riau

Redaksi Redaksi
Pesona Koto Masjid Digadang-gadang Desa Wisata Terbaik di Riau
istimewa
Pesona Kampung Patin, Desa Wisata Koto Masjid, Kabupaten Kampar, Riau.

Di desa ini telah banyak menyerap tenaga kerja. Sedikitnya ada 32 usaha pakan ikan dan 60 kepala keluarga yang bekerja. Sejumlah warga lainnya menjadi suplier bahan baku pakan 35 -40 ton sehari.

"Belum lagi yang bekerja pada bagian pengolahan. Disini ada 12 pondok pengasapan ikan salai patin. Ditambah lagi warga yang bekerja memanen ikan. Harapan kami di desa ini zero pengangguran," Suhaimi menuturkan.

Diungkapkan Suhaimi, warga di Kampung Patin tidak hanya menjual produk UMKM, pelet, benih, dan ikan segar. Namun, juga memfasilitasi kegiatan pelatihan pembenihan ikan, cara pembuatan pakan ikan, dan pengolahan ikan. "Dengan adanya pelatihan ini, orang bisa rutin datang sekaligus beriwisata alam," ungkapnya.

Sejumlah warga dari Sumbar ketika menuju Kota Pekanbaru, terkadang singgah dan berbelanja di desa ini. Suhaimi bersama warga desa lainnya juga melayani konsumen melalui media sosial dan beberapa agen. Bahkan ia telah menjadi vendor filet ikan patin Aerofood Catering Service (ACS).

Melalui media digital, imbuh Suhaimi, produknya sudah terjual ke Sumbar, Sumut, Aceh, Bengkulu, Palembang, hingga Jakarta. Ia bersama warga desa berhasil menciptakan pasar.

"Seluruh bahan baku hingga produk yang sudah jadi banyak laku habis terjual. Bahkan kalau habis, kita ambil produk dari daerah lain, jadi ada multiplier efek. Semoga nantinya akan ada banyak lagi orang belanja di kampung kami," kata Suhaimi.

Desa Koto Masjid dihuni 2.324 jiwa penduduk dengan jumlah 728 kepala keluarga, mayoritas bersuku Melayu. Dengan luas wilayah 425,5 hektar. Wajar saja mendapat julukan Kampung Patin, karena keberhasilannya warganya membudidayakan ikan Patin.

Puncak Kompe, Sungai Gagak dan Lembah Aman adalah destinasi wisata alam yang menjadi andalan di desa wisata ini. Tidak hanya itu, di sini juga tersedia fasilitas untuk menginap. Ada 18 homestay dan beragam kuliner yang dapat dinikmati oleh para wisatawan yang berkunjung.


Tag:
Berita Terkait
Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers riaueditor.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online riaueditor.com Hubungi kami: riaueditor@gmail.com
Komentar
Berita Terkini