Bakamla RI Partisipasi dalam Forum IORA di Sri Lanka

Redaksi Redaksi
Bakamla RI Partisipasi dalam Forum IORA di Sri Lanka
Puspen TNI

COLOMBO - Dalam memenuhi komitmennya untuk turut hadir dan siap dalam pengamanan perairan di kawasan internasional, Bakamla RI turut hadir dalam forum Indian Ocean Rim Association’s (IORA).

Bakamla RI yang diwakili oleh Direktur Operasi Laut Laksma Bakamla Friche Flack, M.Tr.Opsla., menyampaikan perkembangan terkini dan usulan kerja sama di masa mendatang, khususnya di ranah Kelompok Kerja Keamanan dan Keselamatan Maritim (Working Group in Maritime Security and Safety - WGMSS). Berlangsung di Colombo, Sri Lanka beberapa hari lalu.

Dihadiri oleh 18 dari 23 negara anggota IORA, Laksma Bakamla Friche Flack memaparkan upaya Bakamla RI di ranah WGMSS, diantaranya: penyelenggaraan Maritime Security Desktop Exercise (MSDE) di tahun 2021 dan 2023 bersama Australia Border Force (ABF) yang juga turut dihadiri oleh negara anggota IORA; melaksanakan Program Peningkatan Kapasitas yang merupakan salah satu pilar dalam Heads of Asian Coast Guard Agencies Meeting (HACGAM) yang juga turut dihadiri oleh perwakilan negara anggota IORA; dan juga pelaksanaan Pelatihan Visit, Board, Search, and Seizure (VBSS).

Pertemuan Ke-3 IORA ini dihadiri oleh perwakilan negara anggota, seperti Indonesia, Sri Lanka, Yaman, Thailand, Tanzania, Afrika Selatan, Somalia, Seiselensa, Mozambik, Australia, India, Iran, Kenya, Malaysia, Madagaskar, Perancis, Mauritius, dan Maladewa.

Berlangsung sejak Selasa (21/3) hingga hari ini, pertemuan kental membahas isu maritim yang terjadi di negara-negara anggotanya. Wilayah Tepi Samudra Hindia atau Indian Ocean Rim, menghadapi banyak tantangan keamanan dan keselamatan maritim, baik dalam bentuk tradisional dan non-tradisional. Hal tersebut termasuk aksi pembajakan, perampokan bersenjata di laut, kejahatan terorganisir transnasional seperti penyelundupan manusia, perdagangan manusia dan perdagangan narkoba, serta perdagangan gelap satwa liar, IUU fishing, polusi di laut, eksploitasi sumber daya laut yang berlebihan, dan pengangkutan bahan berbahaya secara ilegal.

Perubahan iklim dan perusakan keanekaragaman hayati laut juga menantang keselamatan dan keamanan Samudera Hindia. Tanpa disadari, infrastruktur penting turut terhubung ke laut yang rentan secara fisik, digital, dan lingkungan. Dalam hal ini, negara-negara anggota IORA sepakat sumber daya laut perlu dilindungi.

Bakamla RI yakin, bahwa kolaborasi di antara negara-negara anggota IORA akan mengarah pada Samudera Hindia yang aman, terjamin, sejahtera, dan berkelanjutan untuk kemakmuran negara-negara anggota dan non-anggota di kawasan.

Autentifikasi: Pranata Humas Ahli Muda Kapten Bakamla Yuhanes Antara, S.Pd.


Tag:
Berita Terkait
Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers riaueditor.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online riaueditor.com Hubungi kami: riaueditor@gmail.com
Komentar
Berita Terkini