Pilkades Serentak Meranti Ditunda, Akan Digelar Oktober

Redaksi Redaksi
Pilkades Serentak Meranti Ditunda, Akan Digelar Oktober
Plt Kepala Bidang Pemerintahan Desa, Saputra Warisa

MERANTI, riaueditor.com - Upaya Pelaksanaan Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) di 29 desa di Kabupaten Kepulauan Meranti ditunda. Pengunduran pelaksanaan Pilkades serentak itu berdasarkan surat yang diturunkan oleh Kementerian Dalam Negeri dan diterima Pemkab Kepulauan Meranti melalui Dinas Pemerintahan Masyarakat Desa (PMD) pada Senin 9 Agustus 2021.

Dalam surat edaran tersebut, pelaksanaan Pilkades serentak diundur selama dua bulan kedepan. Sebelumnya Pilkades di kabupaten termuda di Riau ini rencananya dilaksanakan pada 31 Agustus mendatang.

Plt Kepala Dinas Pemerintahan Masyarakat Desa (PMD) melalui Plt Kepala Bidang Pemerintahan Desa, Saputra Warisa ketika dikonfirmasi mengenai hal tersebut membenarkan adanya surat tersebut dan pelaksanaan Pilkades serentak dipastikan akan ditunda dua bulan kedepan.

"Pelaksanaan Pilkades serentak di Kepulauan Meranti ditunda dengan adanya surat dari Kemendagri yang baru kami terima hari ini," kata Saputra Warisa, Selasa (10/8/2021) di ruang kerjanya.

Dikatakan kegiatan Pilkades Kabupaten Kepulauan Meranti hanya menyisakan dua tahapan saja yakni masa kampanye dan pemungutan suara.

Namun demikian, penundaan yang dilakukan sebagaimana dimaksud tidak membatalkan tahapan yang telah dilaksanakan sebelumnya.

"Kita sudah melaksanakan 4 tahapan, jadi tinggal menyisakan dua tahapan saja lagi, yakni kampanye dan pemungutan suara. Dengan adanya penundaan ini, tidak akan mengganggu tahapan yang sudah dijalankan," ujar Saputra.

Ditambahkannya, dengan adanya penundaan selama dua bulan, maka pelaksanaan Pilkades di Kepulauan Meranti bisa kembali digelar pada bulan Oktober 2021 mendatang.

"Jika dihitung per hari ini, maka pelaksanaan Pilkades bisa digelar kembali bulan Oktober, namun untuk tanggalnya belum bisa dipastikan dan itu akan kita minta persetujuan dari panitia kabupaten tentunya kita laksanakan setelah dilakukan deklarasi damai dan itu tidak ada didalam tahapan," ungkapnya.

Disampaikan Saputra, terkait dengan adanya penundaan, tidak ada pengaruh terhadap jabatan Penjabat (Pj) kepala desa saat ini. Hal itu dikarenakan Pj kepala desa diberikan wewenang menjabat tidak ada batas waktu atau sampai dengan ditetapkannya kepala desa definitif, artinya tidak ada perpanjangan SK.

Disampaikannya lagi, adapun pengaruh berada di jajaran panitia desa, dimana saat ini panitia sudah melakukan berbagai persiapan, salah satunya pencetakan surat suara dan gaji para

panitia pemungutan suara (PPS)

"Yang bikin bingung itu tentunya di panitia desa, mereka saat ini sudah melakukan berbagai persiapan, salah satunya pencetakan surat suara. Selain itu gaji mereka yang sebelumnya ditetapkan selama 4 bulan belum kita putuskan lagi seperti apa dengan adanya penundaan dua bulan ini dan itu nanti akan kita bicarakan," pungkasnya.

Diketahui, berdasarkan surat Menteri Dalam Negeri nomor 141/4251/SJ pada 9 Agustus 2021, disebutkan bahwa menindaklanjuti arahan Presiden Republik Indonesia terkait angka penyebaran Covid-19 yang meningkat secara nasional.

Salah satu point dalam surat tersebut menyebutkan agar dilakukan penundaan terhadap pelaksanaan pemilihan kepala desa baik serentak maupun PAW yang berpotensi menimbulkan kerumunan.(Bom)


Tag:
Berita Terkait
Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers riaueditor.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online riaueditor.com Hubungi kami: riaueditor@gmail.com
Komentar
Berita Terkini