Bikin Kaget! 'Harta Karun' RI Ini Bikin Neraca Dagang Moncer

Redaksi Redaksi
Bikin Kaget! 'Harta Karun' RI Ini Bikin Neraca Dagang Moncer
Foto: REUTERS/Fabian Bimmer

JAKARTA - Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Margo Yuwono mengungkapkan, neraca perdagangan Indonesia pada Juli 2021 mencapai US$ 2,59 miliar. Salah satu diantaranya karena disebabkan harga komoditas yang naik.

Secara rinci, Margo mengungkapkan harga minyak mentah Indonesia (Indonesia Crude Price/ICP) di pasar dunia naik dari US$ 70,23 per barel pada Juni 2021 menjadi US$ 72,17 per barel pada Juli 2021.

"Kalau dihitung secara month to month (bulanan), harga ICP di pasar dunia meningkat 2,76% dan secara year on year (tahunan) meningkat cukup tajam 77,58%," jelas Margo dalam konferensi pers virtual, Rabu (18/8/2021) mengutip CNBCIndonesia.com.

Kemudian, dari sisi komoditas nonmigas, yang mengalami peningkatan cukup besar pada Juli 2021 dibandingkan Juni 2021 diantaranya batubara, minyak kelapa sawit, dan timah.

Baca: Top! 15 Bulan Beruntun RI Tak Lagi 'Tekor' Berdagang

Batubara secara bulanan naik 16,93%, sedangkan tahunan meningkat signifikan yakni 194,74%. Adapun kelapa sawit secara bulanan naik 4,74% dan secara tahunan 52,33%. Sedangkan harga timah meningkat besar, secara bulanan meningkat 4,67% dan secara tahunan meningkat 94,74%.

Kendati demikian, kata Margo ada juga beberapa komoditas nonmigas yang mengalami penurunan harga secara bulanan, diantaranya minyak kernel, secara bulanan turun 9,28% dan secara tahunan meningkat 85,76%.

Sementara untuk komoditas karet turun secara bulanan sebesar 12,01% dan secara tahunan masih meningkat 25,83%. Demikian juga dengan tembaga, yang secara bulanan turun 1,88% dan secara tahunan meningkat 84,31%.

"Berbagai perkembangan harga komoditas internasional tadi berpengaruh terhadap ekspor-impor (neraca perdagangan) kita," jelas Margo.

Adanya peningkatan harga komoditas tersebut, membuat neraca perdagangan Indonesia pada Juli 2021 mencapai US$ 2,59 miliar. Realisasi tersebut lebih tinggi dibandingkan surplus pada Juni 2021 yang sebesar US$ 1,32 miliar.

Margo mengatakan surplus terjadi karena nilai ekspor mencapai US$17,70 miliar pada Juli 2021. Sementara nilai impor lebih kecil jika dibandingkan ekspor, yakni US$15,11 miliar.

(sumber: CNBCIndonesia.com)


Tag:
Berita Terkait
Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers riaueditor.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online riaueditor.com Hubungi kami: riaueditor@gmail.com
Komentar
Berita Terkini