Nasdem: Ada yang Goda PKS

Redaksi Redaksi
Nasdem: Ada yang Goda PKS
Nasdem, Demokrat, dan PKS melakukan pertemuan dengan bakal calon presiden Anies Baswedan beberapa waktu lalu.(Foto: Ist)

JAKARTA - Mantan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan tampaknya belum mulus menjadi bakal calon presiden di Pemilu 2024. Pasalnya, hingga hari ini, hanya Nasdem yang resmi mengusungnya.

Nama Demokrat dan PKS yang konon mendukung Anies, sampai sekarang masih belum mendeklarasikannya. Bahkan, Nasdem mengamini ada yang mencoba untuk mengajak PKS untuk bergabung ke koalisi lain.

"Kalau saling goda menggoda kan sebelum janur kuning ada kan ya, kedipan mata lah rayuan gombalan tuh wajar saja, sama seperti orang pacaran," ujar Ketua DPP Nasdem Willy Aditya di kawasan Jakarta Pusat, Ahad (6/11/2022).

Namun, Dia yakin PKS akan bersama-sama Nasdem dan Demokrat membangun koalisi yang mengusung Anies Baswedan sebagai capres. Apalagi koalisi yang dibangun setara.

"Ya sejauh ini sangat confidence lah kami ya bisa bersama," jelas Willy.

Malah, godaan-godaan tersebut diyakini akan menguatkan kebersamaan Nasdem, Demokrat dan PKS. Kata Willy, semakin hari ketiga partai semakin mesra.

"Jadi proses itu yang kemudian membangun kami sangat cair sangat setara dan bener-bener ya godaan kiri dan kanan wajar sajalah kita anggap itu sebagai sebuah faktor yang justru semakin menyolidkan kita semua di dalam," kata Willy.

Klaim 90 Persen

Sementara, Juru Bicara PKS Muhammad Kholid, koalisi sudah 90 persen. Ia optimis akan menemukan jalan terbaik.

"Perjalanan di koalisi perubahan sudah 90%, jadi sudah banyak hal yang disepakati. Kami optimis akan menemukan jalan yang terbaik," ujarnya kepada wartawan dikutip Minggu (6/11/2022).

Saat ini proses masih membahas kriteria cawapres yang tepat. Serta tata cara atau mekanisme pengambilan keputusan.

Bila kriteria dan mekanisme pengambilan keputusan disepakati, maka PKS, Nasdem dan Demokrat berkomitmen bersama-sama untuk menerima keputusan tersebut untuk diputuskan sesuai mekanisme internal partai.

"Kami merasa proses komunikasi di koalisi perubahan berlangsung sangat kondusif, guyub, dan saling menghormati sikap masing-masing," kata Kholid.

Sumber: Liputan6

Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers riaueditor.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online riaueditor.com Hubungi kami: riaueditor@gmail.com
Komentar
Berita Terkini