Polda Sumsel Banjir Karangan Bunga Dukungan Berantas Debt Collector

Redaksi Redaksi
Polda Sumsel Banjir Karangan Bunga Dukungan Berantas Debt Collector
Karangan bunga dukungan berantas debt collector untuk Polda Sumsel.(Foto: JPNN)

PALEMBANG - Kepolisian Daerah (Polda) Sumatera Selatan (Sumsel) banjir karangan bunga dari masyarakat.

Karangan bunga tersebut berisi dukungan buat Polda untuk memberantas dan mengusut debt collector yang kerap melakukan kekerasan ketika menarik kendaraan.

Pantauan di lokasi, karangan bunga terpampang mulai dari tikungan Jalan Basuki Rahmat hingga di depan Polda Sumsel.

Bukan hanya dari Palembang, karangan bunga juga berasal dari masyarakat berbagai kabupaten dan kota di Sumsel, seperti Lahat, OKI, PALI, dan Muba.

Dirreskrimum Polda Sumsel Kombes M Anwar Reksowidjojo mengimbau masyarakat untuk turut memvideokan jika berhadapan dengan debt collector yang melakukan kekerasan.

"Untuk masyarakat yang mengalami, silakan videokan dan laporkan ke kantor kepolisian terdekat," ungkap Anwar, Selasa (26/3/2024).

Aksi debt collector yang kerap menggunakan pemaksaan dan kekerasan bisa dipidanakan. Sebab dalam penarikan kendaraan mestinya dilakukan melalui tahap persidangan.

"Debt Collector yang melakukan tindakan pemaksaan dan kekerasan dalam menarik kendaraan seperti kemarin itu dapat dipidanakan," tutur Anwar.

Sumber

Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers riaueditor.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online riaueditor.com Hubungi kami: riaueditor@gmail.com
Komentar
Berita Terkini