Terpapar Penyakit Ngorok, Puluhan Ekor Kerbau di Rohul Disembelih

Redaksi Redaksi
Terpapar Penyakit Ngorok, Puluhan Ekor Kerbau di Rohul Disembelih
harian.com.my
Ilustrasi

PEKANBARU - Peternak di Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) terpaksa menyembelih paksa terhadap 88 ekor kerbau akibat terpapar penyakit ngorok. Sebelumnya, 26 ekor kerbau mati.

Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (PKH) Riau, Herman melalui Kepala Bidang Kesehatan Hewan Faralinda Sari mengatakan, 88 ekor kerbau yang dipotong paksa tersebut karena sudah cukup parah terpapar penyakit Sepricaemia Epizootica (SE) dan kemungkinan tidak bisa diobati lagi.

"Jadi dari pada kerbau tersebut mati dan tidak bisa dimanfaatkan, peternakan kemudian melakukan potong paksa. Totalnya ada 88 ekor hingga saat ini," katanya.

Dijelaskan Faralinda, meskipun dipotong paksa akibat terpapar penyakit, daging kerbau tersebut tetap aman dikonsumsi. Karena berdasarkan penelitian, penyakit tersebut tidak berbahaya bagi manusia.

"Dagingnya tetap aman dikonsumsi, karena penyakit ini tidak berbahaya bagi manusia," ujarnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, masyarakat yang ada di Kabupaten Rokan Hulu (Rohul) digegerkan dengan ditemukannya adanya hewan ternak jenis kerbau yang mati mendadak. Ratusan kerbau tersebut mati diduga karena terserang penyakit ngorok atau Sepricaemia Epizootica.

"Kami baru dapat laporan hewan ternak mati di Rohul. Penyebabnya sama dengan yang di Kabupaten Kampar, kena SE atau sapi ngorok," kata Faralinda.

Menurut Faralinda, upaya pencegahan untuk penyakit SE ini yakni dilakukan dengan memberikan vaksin. Namun, fakta dilapangan saat ini masih banyak peternak yang enggan hewan ternaknya untuk di vaksin.

"Mungkin karena selama ini belum ada kasus ngorok yang tinggi seperti saat ini. Tapi sekarang kan kasus kematiannya ternak cukup tinggi, sampai 90 persen," sebut nya.

Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers riaueditor.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online riaueditor.com Hubungi kami: riaueditor@gmail.com
Komentar
Berita Terkini