Home  / Sport
Mimpi Atalanta di Liga Champions Terkubur dalam 3 Menit
Kamis, 13 Agustus 2020 | 08:03:14
(AP/Rafael Marchante)
Atalanta tersingkir dari Liga Champions.
JAKARTA - Hanya dalam 3 menit, perjalanan Atalanta sebagai sebagai debutan di Liga Champions musim ini resmi berakhir. Atalanta kalah 1-2 dari Paris Saint-Germain (PSG) di babak perempat final di Stadion Da Luz, Kamis (13/8) dini hari WIB.

Pada musim ini, Atalanta merupakan debutan di Liga Champions. Klub berjuluk La Dea itu ke Liga Champions usai finis di peringkat ketiga klasemen akhir Liga Italia 2018/2019.

Hasil undian fase grup menempatkan Atalanta bersama Manchester City, Shakhtar Donetsk, dan Dinamo Zagreb di Grup C. Di grup itu Atalanta merupakan non-unggulan, karena menempati pot keempat dalam pengundian.

Meski demikian, tim asuhan Gian Piero Gasperini itu sukses membuat kejutan dan menjadi kejutan di Liga Champions musim ini.

Status Atalanta sebagai non unggulan terlihat dalam dua laga awal usai kalah 0-4 dari Dinamo Zagreb dan 1-2 dari Shakhtar.

Ditambah lagi, Atalanta dihajar Man City 1-5 dalam matchday ketiga. Tiga hasil buruk itu membuat peluang Atalanta ke babak berikutnya nyaris tertutup.

Akan tetapi, kejutan dibuat Atalanta pada laga keempat ketika mengimbangi Man City 1-1. Disusul dengan kemenangan 2-0 atas Dinamo Zagreb dan 3-0 atas Shakhtar.

Dua kemenangan terakhir itu sukses membuat Atalanta mengunci posisi runner-up Grup C menemani Man City. Atalanta mematahkan prediksi, dari tim pecundang menjadi tim yang menyingkirkan dua klub pengalaman di Liga Champions: Shakhtar dan Dinamo Zagreb.

Kejutan Atalanta tidak berhenti di fase grup. Di awal babak gugur, 16 besar, Atalanta tampil impresif dengan dua kali menang atas wakil Spanol, Valencia.

Di leg pertama Valencia dibuat kalah telak 1-4. Sedangkan laga kedua di Mestalla, Papu Gomez dan kawan-kawan menang 4-3.

Keajaiban Atalanta di Liga Champions nyaris berlanjut ketika melawan PSG. Sampai dengan menit ke-89 Atalanta bisa unggul 1-0 berkat gol Mario Pulisic di menit ke-26.

Hanya saja, solidnya pertahanan Atalanta menahan gempuran bertubi-tubi dari PSG sejak menit awal runtuh di menit-menit akhir.

PSG menyamakan kedudukan di menit ke-90 berkat sontekan Marquinhos yang menerima operan Neymar. Tiga menit berselang, PSG berbalik unggul lewat gol Eric Maxim Choupo-Moting di menit ke-90+3.

Dua gol di gawang Marco Sportiello dalam tiga menit itu menyudahi perjalanan apik Atalanta di Liga Champions musim ini. Mimpi mengikuti jejak Leicester City, Malaga, Deportivo La Coruna, Lazio, Bayer Leverkusen, hingga Auxerre sebagai tim debutan yang mencapai perempat final pun kandas.

(sry)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
26 September Mulai Kampanye, Bustami Ingatkan Paslon Pilkada Patuhi Protokol Kesehatan
Bawaslu Klarifikasi Oknum Kepsek di Pangkalan Kerinci, Kali Ke-4 Direkomendasi ke KASN
Kronologi Tawuran dan Lima Kartu Merah di PSG vs Marseille
Arsenal Menang Telak di Laga Pembuka Premier League 2020/2021
Jembatan Rapuh Tambak-Sotol Jadi Saksi Bisu Pengukuhan Tim Pemenangan Zukri-Nasar

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad
free web site hit counter