Home  / Sosial
Lippo Group Bersama PMI Salurkan Bantuan Untuk Korban Tsunami Selat Sunda
Senin, 7 Januari 2019 | 19:14:01
ist.
JAKARTA - Presiden Lippo Group, Theo L Sambuaga bersama Palang Merah Indonesia (PMI) berkolaborasi membantu masyarakat yang terkena musibah bencana alam tsunami Selat Sunda.  Grup Lippo, mengunjungi Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang, Banten, Sabtu (5/1), yang merupakan salah satu daerah terdampak parah akibat bencana alam tsunami,

Theo L Sambuaga mendorong PMI untuk segera mendatangkan bantuan lima ton beras yang sangat dibutuhkan masyarakat.

Bantuan beras itu merupakan bagian dari bantuan-bantuan tanggap darurat sebelumnya, di mana PMI bekerja sama dengan pihak swasta, seperti Lippo Group. Bantuan-bantuan itu sudah disalurkan PMI sejak hari pertama bencana.

Kunjungan Lippo Group bersama PMI ke lokasi bencana, didampingi perwakilan Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) dari Jakarta, Bogor, Bandung, Surabaya, dan Solo. Selain itu, ada juga pejabat Kabupaten Pandeglang Haji, Wakil Camat Sumur Maman.

"Grup Lippo memiliki komitmen tinggi, untuk membantu masyarakat yang tertimpa bencana. Kami sudah menyalurkan bantuan melalui PMI. Lippo Group siap membantu sepenuhnya langkah pemerintah, termasuk PMI dalam meminimalkan dampak bencana," tegas Theo. 

Dalam kunjungan Lippo Group bersama PMI, sejumlah langkah kongkrit dilakukan seperti memberikan bantuan pembangunan instalasi air bersih, perbaikan sejumlah perahu nelayan, perbaikan gedung sekolah yang rusak, serta bantuan peralatan belajar.

Ketua Umum Pengurus Pusat PMI, Ginandjar Kartasasmita mengatakan, PMI bersinergi dengan pengusaha dan swasta bersama sama meminimalkan dampak bencana. 

Selain memberi bantuan, PMI mengadakan pertemuan dengan seluruh pengurus PMI Provinsi Banten dan kabupaten/kota di Serang, yang dipimpin oleh Sekretaris PMI Banten, Rachmat . 

Pertemuan dilaksanakan di kantor PMI Banten itu membahas upaya yang dilakukan petugas PMI di lapangan serta kendala yang dihadapi serta langkah-langkah untuk mengatasinya.

Untuk diketahui, Masyarakat pesisir pantai itu didominasi oleh komunitas nelayan. Saat tsunami melanda Kecamatan Sumur, tercatat 37 orang meninggal dunia ratusan bangunan seperti rumah, sekolah, instalasi air, dan perahu nelayan rusak berat.(rls)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Penuhi Janji, Bupati Amril: Bantuan Guru Madrasah Tahun 2019 Naik 49,01 Persen
Gempa Magnitudo 5.0 Guncang Tapanuli Utara
Komandan KN Belut Laut-4806 Serahkan Bantuan Korban Tsunami Selat Sunda
Ketua DWP Bakamla RI Serahkan Bantuan Sosial Untuk Korban Tsunami Selat Sunda
Bakamla RI Siapkan Bantuan Sosial Ke Banten

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad