Home  / Peristiwa
Unggah Video Porno di Status WhatsApp, 3 Siswi SD di Palangkaraya Diamankan
Kamis, 25 Juni 2020 | 09:17:07
(Foto: iNews/Sigit Dzakwan)
Tiga siswi SD-SMP di Kota Palangkaraya diamankan polisi karena mengunggah video porno di status WhatsApp.
PALANGKARAYA - Tiga siswi di Kota Palangkaraya, Kalimantan Tengah (Kalteng) harus berurusan dengan hukum karena ketahuan mengunggah video porno di status jejaring social WhatsApp. Ketiga siswi itu terdiri atas dua siswi SD dan satu siswi SMP.

"Sungguh miris...!!!  Ini jangan ditiru ya gaesss...!!! 2 oknum pelajar SD dan satu oknum pelajar SMP di Palangkaraya menyebarkan video pornografi melalui status whatsapp miliknya.," tulis postingan akun FB @Humas Polda Kalteng, Rabu (24/6/2020).

Kabid Humas Polda Kalteng, Kombes Pol Hendra Rochmawan mengatakan, awalnya polisi mendapat informasi dari masyarakat bahwa ada status WA memposting video porno. "Selanjutnya petugas melakukan penyelidikan dan berhasil menangkap ketiga murid tersebut," katanya, Rabu (24/6/2020).

Dia mengatakan, warga tidak boleh menyebarkan konten berupa video, foto, tulisan, stiker dan meme yang mengandung unsur pornografi di media sosial karena itu melanggar UU ITE (Informasi dan Transaksi Elektronik).

Selain itu, lanjut dia, menyebarkan pornografi juga melanggar norma agama dan norma kesusilaan. Apalagi yang masih berstatus anak didik.

"Seorang anak didik harus fokus belajar dan belajar. Jangan berbuat sesuatu yang dapat merugikan diri sendiri dan keluarga karena kasihan orang tua kita. Orang tua sudah capek-capek mencari nafkah untuk kita, biar kita bisa makan dan sekolah. Jangan dibalas dengan perbuatan yang membuat orang tua kita malu dan menangis," katanya.

Karena itu, dia mengajak masyarakat untuk ikut memerangi pornografi. "Ayo Stop Pornografi  !!!! Stop Kenakalan Remaja !!! dan Stop Pergaulan Bebas  !!! Ayo belajar yang rajin, Raih cita-cita untuk membanggakan orang tua. "Stop HPUS (Hoax, Pornografi, Ujaran kebencian, dan SARA)," katanya.

Sementara itu, ketiga murid tersebut akhirnya meminta maaf di depan publik melalui video yang direkam di Mapolda Kalteng. Mereka juga diminta membuat surat pernyataan untuk tidak mengulangi lagi perbuatannya.

Kasus unggahan video porno oleh siswa di Palangkaraya itu merupakan yang kedua kali dalam dua hari berturut-turut. Sebelumnya, polisi mengamankan lima oknum pelajar di Kota Palangkarayakarena ketahuan menyebarkan video porno di status WhatsApp (WA) pada Senin (22/6/2020). Kelima pelajar terdiri dari satu laki laki dan empat perempuan yang merupakan pelajar di sebuah SMA.

(iNews.id)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Terharu, Seorang Prajurit Perbatasan Azankan Kelahiran Putrinya Via Video Call
Peduli sesama, Nasdem Millenial Riau Berbagi
SP3 Kasus Pengadaan Video Wall, BEM UIR Lepaskan Tikus di Gedung Kejati
Optimalkan Layanan Kesehatan, Bupati Alfedri Resmikan Poskesdes Kampung Sabak Permai
BBKSDA Riau Temukan Bangkai Harimau Sumatera Mati Terjerat di Areal HTI di Siak

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad
free web site hit counter