Home  / Peristiwa
PDP Corona Antre Berjam-jam di Wisma Atlet Tanpa Kejelasan
Selasa, 24 Maret 2020 | 08:26:32
(CNNIndonesia/Adhi Wicaksono)
Ilustrasi Wisma Atlet.
JAKARTA - Sejumlah pasien dalam pengamatan (PDP) virus corona mengantre berjam-jam tanpa kejelasan di depan Wisma Atlet Kemayoran yang menjadi rumah sakit darurat untuk menangani Covid-19.

Salah seorang warga yang mengantarkan rekannya untuk melakukan tes swab, Putri, mengatakan kepada CNNIndonesia.com bahwa ia sudah mengantre di depan Wisma Atlet sejak Senin (23/3) sekitar pukul 21.00 WIB.

"Saya sampai jam 21.00. Sudah berapa jam, tapi tidak ada kejelasan disuruh nunggu apa. Di depan mobil saya ada dua mobil, lalu di belakang saya juga sudah lumayan banyak mobil. Ada yang naik motor juga," ujar Putri.

Putri sendiri sudah menjelaskan ke personel TNI/Polri yang bertugas di depan Wisma Atlet bahwa rekannya telah mendapatkan rujukan dari RSPI Sulianti Saroso.

"Mereka cuma bilang, 'Ini semua yang antre juga sudah dapat rujukan. Mbak antre saja,' Saya ngobrol sama orang yang antre juga, katanya dia tanya ke petugas, katanya di dalam sudah penuh," ucap Putri.

Menurut Putri, rekannya memang sudah memeriksakan diri ke salah satu rumah sakit swasta di Jakarta dengan gejala batuk, sakit tenggorokan, dan sempat demam. Setelah CT Scan paru-paru, rekannya tersebut dinyatakan sebagai PDP.

"Sebenarnya, kami diminta karantina mandiri selama 14 hari, tapi teman saya ini enggak punya tempat karantina memadai karena dia ngekos dengan kamar mandi di luar. Oleh karena itu, dia lebih memilih untuk mendapatkan tindakan medis lebih lanjut," tutur Putri.

Putri lantas mengantar temannya untuk melakukan tes swab di RSPI Sulianti Saroso. Namun di sana, ia ditolak dengan alasan rumah sakit sudah penuh.

"Saya sudah bilang, teman saya itu sudah PDP, butuh tes swab untuk dapat hasil positif atau tidak. Mereka bilang enggak bisa karena di sana sudah penuh dan hanya untuk pasien yang diisolasi," kata Putri.

Ia kemudian berkata, "Mereka mengarahkan ke Wisma Atlet karena kapasitasnya katanya masih banyak. Kami akhirnya ke sini (Wisma Atlet), tapi setelah sampai sini, yang kami dapatkan malah antrean panjang tanpa kejelasan."

CNNIndonesia.com sudah menghubungi juru bicara pemerintah khusus penanggulangan Covid-19, Achmad Yurianto, tapi belum mendapat respons. (CNNIndonesia.com)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Wander Luiz Positif Corona, Tukang Cukur Rambut Ikut Panik
Satgas Yonif 411 Kostrad Bersama Lintas Sektoral Sota Gencarkan Sosialisasi Pencegahan Covid-19 di Perbatasan
Sempat Sesak Nafas, PDP Corona di Ketapang Meninggal Dunia
Bukan RI, WHO Pilih Malaysia buat Uji Coba Obat Corona
Earth Hour 2020, Matikan Lampu Saat Diam di Rumah di Tengah Pandemi Corona COVID-19

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad