Home  / Peristiwa
Diadang Massa, Polisi Gagal Tangkap Anak Kiai Diduga Cabul
Selasa, 18 Februari 2020 | 09:06:36
(Foto: CNN Indonesia/Farid)
Polisi menghadapi perlawanan dari massa yang dikerahkan oleh tersangka pencabulan anak, MSA, saat hendak menjemput paksa tersangka di kediamannya.
SURABAYA - Kepolisian Daerah Jawa Timur gagal menangkap MSA, tersangka pencabulan anak di bawah umur. MSA yang merupakan anak kiai ternama asal Jombang, melakukan perlawanan saat hendak dijemput paksa oleh 10 penyidik, Sabtu (15/2) lalu.

"Tim dari Polda Jawa Timur sudah melakukan langkah undang-undang amanah rakyat untuk melakukan upaya paksa berupa penangkapan. Namun, pada saat dilakukan penangkapan ada upaya perlawanan," kata Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko di Mapolda Jatim, Senin (17/2).

Menurut Truno, upaya polisi menangkap MSA dihalangi oleh massa yang dikerahkan tersangka.

Massa tersebut, kata Truno, memang tidak melakukan tindakan berlebihan, namun mereka mengancam akan menyerang jika polisi menangkap tersangka.

"Perlawanannya hanya mengerahkan orang yang jumlahnya lebih banyak dari pada aparat yang melakukan tindakan paksa. Namun, tindakannya akan melakukan seperti menyerang dan mengambil kembali tersangka," katanya.

Truno menuturkan polisi melakukan penjemputan paksa karena tersangka tak pernah menghadiri panggilan penyidikan.

Dia mangkir dua kali panggilan penyidik, baik saat kasusnya ditangani Polres Jombang maupun saat diambilalih Polda Jatim. Tersangka malah minta diperiksa di kediamannya. 

Truno mengatakan pemanggilan paksa terhadap tersangka akan memberikan kepastian hukum kepada korban. 

"Permasalahan yang ditangani adalah hukum. Artinya, panglimanya adalah amanah undang-undang, maka hargai undang-undang," katanya.

Kapolda Jawa Timur Irjen Pol Luki Hermawan mengungkapkan alasan polisi gagal menjemput paksa tersangka MSA di Jombang.

Menurut Luki, polisi sengaja tidak melakukan perlawanan terhadap massa yang dikerahkan tersangka. Sikap tersebut menurut Luki agar tidak menimbulkan masalah baru.

Dalam penjemputan selanjutnya, Luki mengaku akan langsung turun menangkap tersangka MSA di kediamannya, salah satu pesantren di Jombang.

"Nanti saya akan mencoba, selaku Kapolda Jawa Timur. Melihat situasi yang berkembang ini saya akan mencoba turun nanti dengan tim," ujar Luki.

Luki menjamin akan memperlakukan tersangka dengan baik, dan bakal mendengar keluhan MSA. "Saya jamin yang bersangkutan akan saya perlakukan dengan baik, apalagi beliau seorang tokoh agama," katanya. (cnnindonesia.com)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Nenek dan 3 Anak yang Positif Corona di AS Meninggal
Prajurit TNI Hibur Anak-Anak di Pedalaman Papua
13.430 Tahanan dan Napi Anak Dibebaskan Cegah Corona
Putra, Sespri dan Sopir Tjahjo Kumolo Positif Corona
Ayah Kandung Di Pekanbaru Cabuli Anaknya Hingga Hamil 8 Bulan

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad