Home  / Peristiwa
Gara-gara Utang, Pelajar SMA Tewas Dibunuh Temannya
Selasa, 13 Agustus 2019 | 07:52:26
Photo : U-Report
Ilustrasi lokasi pembunuhan.
Seorang pelajar Sekolah Menengah Atas (SMA) di Kabupaten Langkat, Sumatera Utara, berinsial RW tewas dibunuh temannya sendiri, Dedek Sahputra (22 tahun). Kasus ini terkait masalah utang, demikian ungkap polisi setempat.

Jasad pria berusia 17 tahun itu, dimasukan pelaku ke dalam sumur tua di Desa Sumber Jaya, Kecamatan Serapit, Kabupaten Langkat, Jumat 9 Agustus 2019.

Kemudian, warga sekitar menemukan jasad korban dan melaporkan penemuan tersebut kepada pihak kepolisian. Selanjutnya, petugas bergerak melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) dan memeriksa sejumlah saksi.

Tidak memerlukan waktu lama, Satuan Reserse Kriminal Polres Langkat meringkus pelaku di tempat persembunyiannya di Dusun V Desa Sumber Jaya Kecamatan Serapit, Kabupaten Langkat, Minggu dini hari, 11 Agustus 2019, sekitar pukul 01.00 WIB.

Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Langkat, Ajun Komisaris Polisi Teuku Fathir Mustafa, mengungkapkan Dedek mengakui semua perbuatannya. Kejahatannya dipicu soal utang korban sebesar Rp1.050.000.

Saat meminjam, korban beralasan untuk biaya berobat ibunya. Merasa utang tak kunjung dibayar, kemudian tersangka melakukan rencana pembunuhan. Tersangka mengajak korban untuk memancing di lokasi pada hari pembunuhan tersebut.

"Kemudian korban dan pelaku ribut mulut, selanjutnya pelaku langsung memukul korban dengan menggunakan tangan kanannya. Kemudian korban membalas memukul pelaku. Selanjutnya pelaku dan korban berkelahi dengan bergumul,'' ujar Fathir kepada wartawan, Senin 12 Agustus 2019.

Pelaku langsung mengeluarkan pisau yang sudah disiapkan sebelumnya. Selanjutnya, dia menikam bagian dada dan perut korban. Tak lagi berdaya, RW lantas  dimasukkan ke dalam sumur tua itu.

Dia lalu membawa sepeda motor korban Yamaha Scorpion untuk dijual agar piutangnya bisa diganti. Fathir mengatakan saat akan ditangkap, pelaku mencoba memberikan perlawanan kepada tugas. Polisi menembak pelaku di bagian kakinya.

Tersangka sudah dibawa ke Mapolres Langkat untuk diperiksa. Dia dijerat dengan Pasal 340 KHUPidana tentang pembunuhan berencana. "Ancamannya, hukuman mati. Pasal 340 kemudian dikenakan undangan-undang perlindungan anak," ujar Fathir. 
(viva.co.id)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Mayat Wanita Hamil Ditemukan dalam Posisi Melahirkan di Sebuah Kamar Kos
Pengemudi Mobil Tewas Usai Diintimidasi Polisi
Mobil Patroli Ditabrak Truk, Seorang Polisi Tewas
Kecelakaan Beruntun di KM 91 Tol Purbaleunyi, 6 Orang Diduga Tewas
Peras Pelajar Tuduh Bawa Narkoba, Polisi Gadungan Ditangkap

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad