Home  / Pendidikan
Zona Orange Covid-19, Pemko Pekanbaru Larang Sekolah Tatap Muka
Kamis, 3 September 2020 | 14:12:54
Foto : Ist
PEKANBARU- Pemerintah Kota (Pemko) Pekanbaru belum bisa melaksanakan sekolah tatap muka. Pasalnya, hingga saat ini Pekanbaru masih berada di zona orange dan tingkat resiko penyebaran Covid-19 yang tinggi.

Hal itu dikatakan oleh Wakil Wali Kota Pekanbaru Ayat Cahyadi usai melakukan rapat secara virtual bersama Mendikbud dan Mendagri, Rabu (2/9/2020). "Intinya adalah menyosialisasikan Surat Keputusan Bersama (SKB) empat menteri," ujar Ayat.

SKB empat menteri itu terdiri dari Menteri Dalam Negeri (Mendagri), Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), Menteri Kesehatan, (Menkes) dan Menteri Agama.

"Dalam SKB empat menteri itu menjelaskan tentang proses belajar mengajar dari tingkat PAUD, SD, SMP, SMA, SMK, dan termasuk juga Perguruan Tinggi," katanya.

Dikatakan Ayat, SKB empat menteri itu menjadi rujukan. "Secara garis besar kita dibagi empat zona, yaitu zona merah, orange, kuning, dan hijau," sebutnya.

Zona-zona yang masih resiko tinggi seperti zona merah dan zona orange, itu dilarang melakukan belajar tatap muka dan harus tetap belajar dengan belajar dari rumah (BDR) atau pembelajaran jarak jauh (PJJ).

Terkait keluhan kuota internet selama sekolah jarak jauh, pihaknya mengatakan bahwa pemerintah pusat telah memberikan solusi dengan memberikan kuota gratis kepada siswa. "Untuk kuota internet sesuai yang disampaikan oleh Mendikbud, nomor handphone anak-anak kita agar segera dimasukkan dalam Dapodik (data pokok pendidikan) itu melalui bantuan para kepala sekolah. Melalui nomor handphone, nanti dikirim langsung kuota internetnya ke handphone anak-anak itu," ungkapnya

Jadi kata Ayat, sudah ada solusi terkait dengan biaya kuota internet yang langsung dari Pemerintah Pusat.

Sementara untuk daerah zona kuning dan hijau dibolehkan sekolah tatap muka. Sekolah tatap muka atas seiizin pemerintah daerah.

"Zona kuning dan hijau boleh sekolah tatap muka seiizin pemerintah daerah, tentunya Satgas. Ya tentunya pak wali kota dan setelah mendengarkan laporan dari Kepala Dinas Pendidikan," ungkapnya.

Itu pun kata Ayat, secara bertahap dan tidak boleh langsung sekaligus. "Berdasarkan SKB itu pada bulan pertama itu 50 persen dulu, dan bahkan arahan Mendagri jangan langsung belajar, cek dulu, persiapan dulu, protokol kesehatannya seperti apa, di SD ataupun SMP," jelasnya.

Hal itu dilakukan dalam rangka mencegah munculnya klaster baru di sekolah-sekolah. Khusus Pekanbaru, pihaknya mengatakan masih menerapkan pembelajaran jarak jauh. Karena saat ini masih berada dalam zona orange.

Selain itu, pihaknya juga mengatakan adanya kurikulum darurat yang dikeluarkan oleh Mendikbud. "Mengingat kondisi ini sangat berat, maka Mendikbud mengeluarkan suatu solusi tentang kurikulum darurat. Artinya tidak semua muatan mata pelajaran tersebut seratus persen disampaikan," terangnya.

Disampaikannya, ada mata pelajaran yang bisa dikurangi 20 persen dan bahkan sampai 40 persen pengurangan muatan dari semua mata pelajaran di kurikulum 2013. "Ini kita minta agar kepala Dinas Pendidikan menyampaikan kepada sekolah-sekolah tersebut," imbuhnya. (MCR)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Kadisdik Wajibkan 25 Persen Guru Hadir di Sekolah
Lihat Sekolah dan Balai Kampung Kakuna Usang, TMMD Kodim 1711 Lakukan Pengecatan
Personel TMMD Kodim 1711 Kerja Bakti Bersihkan Sekolah Paud di Kampung Kakuna
Pandemi Covid-19, KPU Larang Perempuan Hamil Jadi Anggota KPPS
Jasad Mr X yang Ditemukan Tewas Dalam Sumur Warga Tualang Ternyata Warga Pekanbaru

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad
free web site hit counter