Home  / Pendidikan
Suatu Keniscayaan, Mulok Budaya Melayu di Sekolah
Selasa, 21 Juli 2020 | 08:42:10
istimewa
PEKANBARU - Pendidikan Budaya Melayu Riau (BMR) di sekolah merupakan suatu keniscayaan. Bukan hanya karena menjawab tantangan, tetapi juga melaksanakan amanah sebagai anak bangsa yang bersumbu pada kekuatan di daerah. Tidak ada alasan yang signifikan untuk mengabaikan pendidikan BMR itu.

Demikian benang hijau dari Webinar Pendidikan Budaya Melayu di Sekolah yang dilaksanakan Narawita Swarna Persada, Senin (20/7/2020). Diikuti sekitar 450 peserta, seminar tersebut menampilkan tiga pembicara yakni Ketua Umum Majelis Kerapatan Adat Lembaga Adat Melayu Riau (Ketum MKA LAMR) Datuk Seri H. Al azhar, Pengawas Madya Dinas Pendidikan Riau sekaligus mewakili Dinas Pendidikan Riau Drs Joyosman MM, dan budayawan Taufik Ikram Jamil. 

Datuk Seri Al azhar mengatakan, pelaksanaan BMR merupakan salah satu upaya menghadapi globalisasi yang tak bisa dan tak perlu dielak. Setiap insan disuguhkan keberadaan dirinya untuk bersama-sama dengan pihak lain berupaya memuliakan sesama manusia. Lembaga pendidkan, tentu saja merupakan sisi utama untuk menyalurkan pewarisan keberadaan pemuliaan terhadap manusia itu sendiri.

Taufik Ikram Jamil menambahkan, kenyataan tersebut makin nyata manakala diketahui berbagai kalangan menyebutkan bahwa abad ke-21 ini adalah abad agama dan tradisi. Di sisi lain, gempuran teknologi informasi, bisa menyebabkan kebudayaan suatu kawasan tergilas. Untuk itu perlu dijawab dengan pewarisan agar penggilasan itu tidak terjadi, apalagi tunjuk ajar Melayun memang mewajibkan tindakan pewarisan tersebut.

"Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung," kata Joyosman menimpali. Dengan kesadaran serupa, lanjutnya, Dinas Pendidkan dan LAMR telah berusaha dengan berbagai cara mewujudkan mulok di sekolah. Segala perangkatnya yang menjadi wewenang daerah seperti payung hukum dan kurikulum telah disediakan sejak setahun terakhir.

Menjawab pertanyaan peserta, seminar yang dipandu Syaiful Anuar, S.Pd, M.Pd itu, Joyosman mengatakan bahwa mewujudkan BMR dalam data pokok pendididikan memang tidak mudah.  Misalnya, harus ada perguruan tinggi yang melahirkan tenaga pendidikan mulok BMR. Tapi ini bisa dilaksanakan karena kita memiliki beberapa perguruan tinggi yang dapat digesa untuk itu.

Narawita Swarna Persada adalah penerbit buku-buku Riau yang dikelola oleh putera tempatan. Direkturnya, Masrinur, S.Pdi mengatakan, acara yang dihelat adalah sebagai media untuk membumikan budaya Melayu di Riau. "Kekuatan kebudayaan di masa mendatang, bergantung pada upaya-upaya yang kita lakukan kemarin dan hari ini," ujarnya yang didampingi Ketua Panitia Syaiful Anuar, S.Pd., M.Pd. (MCR)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Kapolsubsektor Pelalawan Hadiri Rapat Pembentukan Satgas Covid-19
Kapolsek Ukui Hadiri Rakor Uji Publik Daftar Pemilih Sementara (DPS) Dalam rangka Pilkada Pelalawan 2020
Seorang Pelajar di Kuansing Pekerja Peti ilegal Tewas Usai Menyelam dan Tertimbun Longsor
Ops Yustisi di Pasar, Polsek Teluk Meranti dan Tim Gabungan Masih Temukan Masyarakat Tak Patahi Protokol Kesehatan
Warga Pertanyakan Pengawasan Pakai Masker di Dalam Rumah

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad
free web site hit counter