Home  / Parlemen
Rp.435 Miliar Anggaran PUPR Pekanbaru Masih Difokuskan ke Pusat Perkantoran
Rabu, 20 Februari 2019 | 17:05:18
ist.
Roni Amriel, Ketua Komisi IV DPRD kota Pekanbaru
PEKANBARU, riaueditor.com - Setelah Komisi IV DPRD kota Pekanbaru melakukan rapat dengar pendapat bersama Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) kota Pekanbaru diketahui, bahwa anggaran lebih kurang Rp 435 Miliar di Dinas PUPR Tahun 2019 ini lebih difokuskan ke pusat perkantoran Tenayan Raya, jalan lingkar dan pengaspalan jalan.

"Kita sudah gunakan fungsi kita menganggarkan, hari ini kita jalankan fungsi pengawasan dan kita melihat sejauh mana persiapan, kualitas penyerapan dan kualitas pekerjaan yang dilakukan oleh OPD dalam hal ini Dinas PUPR terkait anggaran yang sudah kita sahkan," ungkap Roni Amriel, Ketua Komisi IV DPRD kota Pekanbaru, Selasa (19/2).

Untuk Tahun 2019 ini, Lanjut Roni Dinas PUPR dengan anggaran Rp 435 Miliar masih konsen dalam penyelesaian perkantoran dan jalan-jalan yang belum terselesaikan seperti jalan Badak, jalan empat lima, akses tol Pekanbaru (Rumbai-Dumai). Kemudian ada juga kegiatan yang menyangkut kawasan pemukiman seperti bangunan-bangunan gedung namun tidak banyak.

"Penekanan kita agar kegiatan itu segera ditenderkan, segera ditunjuk pemenangnya dan segera direalisasikan dan awasi kegiatan itu supaya kualitas dari gedung, bangunan jalan sesuai harapan kita. Terus jangan ada lagi tunda bayar," katanya.

Sementara untuk anggaran tambal sulam yang dialokasikan melalui APBD Murni 2019 yakni sebesar Rp 12 miliar. Anggaran 12 miliar ini dinilai tidak cukup dan hanya mampu menutupi jalan berlobang di Kota Pekanbaru hanya berkisar 20 hingga 30 persen. 

"Untuk anggaran tambal sulam jalan ada lebih kurang Rp 12 miliar, sementara luas jalan di Kota Pekanbaru lebih kurang 1700 Km dan sebagiannya merupakan jalan rusak, maka anggaran Rp 12 M Ini hanya bisa mengatasi 20 maksimal 30 persen penambalan jalan. Jadi boleh dikatakan tahun ini jalan-jalan berlobang belum bisa diatasi apalagi untuk mengaspal ulang. Makanya kita tekankan kepada dinas, kedepan persoalan ini harus dievaluasi, berapa panjang jalan di Kota pekanbaru, berapa sesungguhnya panjang jalan yang harus ditambal, berapa yang harus aspal ulang atau pengaspalan baru yang belum tersentuh pembanguan jalan," pungkas Roni. (eza)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Satgas TNI Konga XXXIX-A RDB Meriahkan Perayaan Kemerdekaan RI Ke-74
Pastikan Kesiapan Anggaran Pilkada 2020, Bawaslu Riau Lakukan Audiensi Ke Bupati Rohul
Kepala Bakamla RI/IDNCG Courtessy Call Ke Dirjen Anggaran
Terima Kunjungan Mabes Polri, Ketua Bawaslu Beberkan Pelanggaran Pemilu di Riau
Pimpinan BPK Diduga Ikut Terlibat Skandal Korupsi Proyek SPAM di Kementerian PURR

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad