Home  / Nasional
New Normal, Ini Syarat Rumah Ibadah Bisa Dibuka Kembali
Sabtu, 30 Mei 2020 | 18:39:55
Foto : Ist
Menteri Agama Fachrul Razi (Foto: BNPB)
JAKARTA - Menteri Agama (Menag), Fachrul Razi menyampaikan tentang Panduan Penyelenggaraan Kegiatan Keagamaan di Rumah Ibadah Dalam newujudkan msyarakat produktif dan aman di tengah pandemi Covid-19.

Hal itu tertuang di dalam Surat Edaran (SE) bernomor 15 Tahun 2020 tentang panduan pelaksanaan kegiatan keagamaan di rumah ibadah selama masa kenormalan baru atau New Normal.

"Dalam rangka mendukung personalisasi rumah ibadah pada masa pandemi corona, perlu dilakukan pengaturan kegiatan di rumah ibadah melalui adaptasi kegiatan keagamaan," kata Fachrul, dalam jumpa persnya, di Graha BNPB, Jakarta, Sabtu (30/5/2020).

Menurut dia, surat edaran ini mencakup panduan pelaksanaan kegiatan keagamaan di rumah ibadah pada masa pandemi, yang lazimnya dilaksanakan secara berjamaah atau kolektif. Panduan ini mengatur kegiatan keagamaan di rumah ibadah, berdasarkan situasi riil Covid-19 di lingkungan rumah ibadah tersebut, bukan hanya berdasarkan status zona yang berlaku di daerah.

"Meskipun daerah berstatus Zona Kuning, namun bila di lingkungan rumah ibadah tersebut terdapat kasus penularan Covid-19, maka rumah ibadah dimaksud tidak dibenarkan menyelenggarakan ibadah berjamaah," ujarnya.

Mantan Wakil Panglima TNI itu menyatakan bahwa rumah ibadah diperbolehkan menyelenggarakan kegiatan berjamaah atau kolektif jika berdasarkan fakta lapangan aman dari penyebaran virus corona.

Selain itu harus sesuai dengan angka R-Naught/RO dan angka Effective Reproduction Number atau RT, berada di kawasan atau lingkungan yang aman dari Covid-19.

Kriteria ini dapat ditunjukkan dengan Surat Keterangan Rumah Ibadah Aman Covid dari Ketua Gugus Tugas Provinsi, Kabupaten, Kota, Kecamatan sesuai tingkatan rumah ibadah dimaksud. Serta berkoordinasi dengan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah setempat bersama Majelis-majelis Agama dan instansi terkait di daerah masing-masing.

"Hal-hal yang belum diatur dalam panduan ini, akan diatur secara khusus oleh Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat dan Majelis-majelis Agama terkait. Panduan ini akan dievalusi sesuai dengan perkembangan pandemi Covid-19," kata dia.

(iNews.id)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Pemprov Riau dan Pemko Pekanbaru Gelar Rapat Membahas RS Apung
Prajurit Pamtas Yonif 413 Kostrad Bantu Warga Kampung Skouw Sae Pindahkan Rumah Panggung
Rumah Yatim Salurkan Bantuan Pendidikan Kepada 18 Pelajar MTs Miftahul Huda Dusun Bagan Benio
Perjuangan Tim Relawan Rumah Yatim Ekspansi Penyaluran Bantuan di Daerah Terisolir
Penerapan Protokol Kesehatan di Tempat Ibadah, Polsek Sungai Apit Lakukan Sosialisasi

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad
free web site hit counter