Home  / Khazanah
Rahasia Lantai Masjidil Haram Tetap Dingin Meski Cuaca Panas
Jumat, 23 Agustus 2019 | 18:11:57
Photo : VIVA/Dedy Priatmodjo
Objek tanpa bayangan saat Matahari melintas tepat di atas Kabah
Masjidil Haram memang memiliki daya tarik tersendiri bagi umat muslim dari berbagai penjuru dunia. Tak hanya karena didalamnya terdapat Ka'bah yang merupakan kiblat umat Islam, bangunan masjid terbesar di dunia itu juga sangat megah, didisain dengan arsitektur dan material terbaik.

Siapapun yang datang ke Masjidil Haram pasti akan takjub dengan kemegahannya. Meskipun letaknya dikelilingi lembah gunung-gunung tandus berbatu, namun Masjidil Haram bak permata berkilau yang berdiri megah di tengahnya. 

Kemegahan ini sangat mafhum. Dimana jutaan umat muslim dari penjuru dunia sepanjang tahun akan mendatangi Masjidil Haram, menunaikan umrah dan berhaji, yang merupakan rukun Islam kelima. Hajatan akbar umat manusia itupun digarap serius Kerajaan Arab Saudi, sebagai khadimul haramain atau pembantu dua kota suci, Mekah dan Madinah.

Segala hal terkait arsitektur maupun infrastruktur Masjidil Haram, dipikirkan sangat detil oleh pemerintah Arab Saudi. Termasuk memilih material khusus untuk digunakan sarana peribadatan di sekitaran Ka'bah.

Seperti pemilihan lantai Masjidil Haram di area tawaf Ka'bah (mataf). Marmer putih dengan corak abu-abu itu terasa dingin meskipun di tengah cuaca panas ekstrim Kota Mekah. Bahkan, hingga tamperatur suhu udara 50 derajat sekalipun, jemaah haji maupun umrah yang tawaf mengitari Ka'bah tidak merasa kepanasan.

Selama ini muncul anggapan, bahwa hawa dingin atau sejuk di lantai Masjidil Haram itu karena lantainya diberi AC atau pendingin dari bawah. Anggapan itu sesungguhnya keliru. Hawa dingin atau sejuk yang keluar dari lantai itu berasal dari material lantai marmer itu sendiri.

Reasahalharamain, sebuah lembaga yang mengurusi dua masjid kota suci, Masjidil Haram di Mekah dan Masjid Nabawi di Madinah, memberikan penjelasan asal usul lantai marmer yang digunakan untuk Masjidil Haram.

Dalam keterangan di laman Instagram resminya, lantai Masjidil Haram itu terbuat dari marmer khusus yang didatangkan langsung dari daerah bernama Thasos, yang letaknya sebelah utara Yunani. Dinamakan marmer Thasos.

Thasos merupakan sebuah pulau di Yunani, yang memiliki luas wilayah 380 km˛. Di pulau yang memiliki pantai yang cantik itu, tersimpan rahasia kesejukan lantai Masjidil Haram. Sejak berabad-abad lamanya, marmer putih dari Pulau Thasos ini digunakan secara luas oleh orang-orang Romawi.

Dari situkah batuan marmer Thasos terkenal sebagai marmer yang mampu memberikan kesejukan dan meredam hawa panas lantai. Bentuknya semakin istimewa dengan warna putih kristal yang merupakan warna khas batuan alam. 

Khusus untuk lantai Masjidil Haram, batuan marmer Thasos ini diimpor dari Yunani. Kemudian, diolah dan dibentuk secara khusus di Arab Saudi, untuk diaplikasikan pada lantai Masjidil Haram.

Marmer Thasos dibentuk dengan teknologi canggih dengan pengawasan arsitektur sehingga menjadi marmer berkualitas tinggi. Lantainya dipotong dengan bentuk tertentu dengan ketebalan 5 cm. Ketebalan itu marmer itu yang menjadi rahasia kesejukan lantai Masjidil Haram meskipun cuaca panas.

Cara pemasangannya lantai marmer Thasos di Masjidil Haram dilakukan oleh tenaga profesional yang berpengalaman. Pemasangan yang baik menentukan kerapihan dan kesejukan lantai Masjidil Haram. 

Marmer Thasos dapat menyerap kelembaban di malam hari, dan mempertahankan suhu yang sejuk meskipun cuaca di siang hari sangat panas. Itu sebabnya, jemaah haji dan umrah yang melaksanakan tawaf di siang hari bolong tidak perlu jingkat kaki karena kepanasan. Kesejukan yang terpancar dari marmer Thasos ini sangat membantu ibadah jemaah haji dan umrah.

(viva.co.id)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad