Home  / Kesehatan
Studi: Diabetes Tingkatkan Risiko Kematian Pasien Corona
Sabtu, 30 Mei 2020 | 14:17:27
(Pixabay/stevepb)
Studi dari Prancis mengungkapkan bahwa pasien corona dengan diabetes meninggal pada tujuh hari pertama rawat inap di 53 RS di Prancis.
JAKARTA - Satu dari 10 pasien virus corona dengan diabetes meninggal dalam tujuh hari pertama rawat inap. Sedangkan satu dari lima pasien membutuhkan ventilator untuk bernapas. Hal ini diungkapkan dalam sebuah penelitian dari Prancis.

Diabetes adalah salah satu kondisi kesehatan mendasar yang menurut para ahli kesehatan menempatkan orang pada risiko lebih besar untuk mengembangkan gejala Covid-19 yang lebih parah atau komorbid (penyakit penyerta).

"Sudah diketahui bahwa diabetes bisa meningkatkan risiko infeksi, terutama untuk influenza dan pneumonia," tulis para peneliti.

Mengutip CNN, penelitian yang dipublikasikan dalam Journal Diabetologia, Para peneliti mengamati lebih dari 1.300 pasien virus corona di 53 rumah sakit di Prancis antara 10 Maret dan 31 Maret. Sebagian besar - 89 persen - menderita diabetes tipe 2; 3 persen menderita diabetes tipe 1; dan sisanya memiliki bentuk penyakit lainnya. Mayoritas pasien adalah laki-laki dan usia rata-rata semua pasien dalam penelitian ini adalah 70.

Pada hari ketujuh penelitian, 29 persen dari pasien menggunakan ventilator atau meninggal. Para peneliti mengatakan 1 dari 5 pasien menggunakan ventilator dan 1 dari 10 telah meninggal, sementara 18 persen telah keluar dari rumah sakit.

Dari studi tersebut, peneliti menyimpulkan bahwa pasien dengan komplikasi diabetes lebih dari dua kali lebih mungkin meninggal dalam waktu seminggu. Mereka juga menemukan bahwa pasien 75 tahun dan lebih tua, berisiko 14 kali lebih mungkin meninggal daripada pasien di bawah 55 tahun; dan pasien berusia 65 hingga 74 tahun tiga kali lebih mungkin meninggal daripada mereka yang berusia di bawah 55 tahun.

Mereka yang menderita sleep apnea dan sesak napas menghadapi tiga kali lipat risiko kematian pada hari ke tujuh dan pasien obesitas dengan diabetes juga lebih mungkin meninggal, kata para peneliti.

Para peneliti mengatakan mereka tidak menemukan hubungan independen antara kasus Covid-19 yang parah dan usia, jenis kelamin, kontrol glukosa jangka panjang, komplikasi kronis, tekanan darah tinggi atau obat yang tidak biasa. Menjadi kelebihan berat badan, yang diukur dengan indeks massa tubuh (BMI) adalah faktor penting.

"Hanya BMI yang ternyata terkait secara independen dengan hasil primer," catat para penulis.

Obesitas menjadi faktor risiko utama untuk hasil buruk pada orang dengan dan tanpa diabetes, kata Robert Eckel, presiden kedokteran dan sains di American Diabetes Association, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

"Usia dan laki-laki, saya pikir kedua hal itu baru-baru ini dan berulang kali divalidasi oleh penelitian lain. Jadi, pada dasarnya berada di atas usia 70 dan berjenis kelamin laki-laki dengan diabetes dan kelebihan berat badan atau obesitas benar-benar memiliki peran, "kata Eckel. 


(CNNIndonesia.com)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
IDI Akan Uji Klinis Kalung Anti Corona Hasil Penelitian
Total 7 Santri Gontor Positif Corona
RS di Ambon Dijaga 10 Brimob, Cegah Ambil Paksa Pasien Corona
Update Covid-19 Riau: Nihil Positif Satu Pasien Sembuh
200 Siswa Positif, Secapa TNI AD Bandung Jadi Klaster Baru

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad
free web site hit counter