Home  / Kesehatan
Jangan Pernah Lakukan 7 Hal Ini Pada Vagina Kamu
Kamis, 22 Agustus 2019 | 11:48:52
Photo : Pexels/Burst
Ilustrasi bercinta.
Vagina adalah organ sensitif dan sering rentan terhadap infeksi. Menurut Mayo Clinic, infeksi ragi vagina (juga disebut kandidiasis vagina) memengaruhi hingga 3 dari 4 wanita di beberapa titik dalam hidup mereka.

Ada banyak hal yang dapat menyebabkan infeksi pada vagina, dan penting untuk mengetahui faktor-faktor risikonya. Berikut ini tujuh hal yang tidak boleh kamu lakukan untuk vagina kamu.

Douching

Douching adalah metode di mana wanita mencuci vagina dengan cairan, biasanya campuran air dan cuka. Selama berabad-abad telah ada perdebatan tentang kemungkinan manfaat dan efek samping dari praktik ini. Tapi penelitian dari University of Alabama menunjukkan risiko infeksi yang meningkat dari tekanan douching mungkin terbesar di sekitar waktu ovulasi ketika os serviks terjadi. menganga dan lendirnya tipis. Selain itu, douching dapat menurunkan bakteri vagina, tetapi menyebabkan proliferasi patogen potensial yang cepat, meningkatkan risiko infeksi terkait.

Vakum vagina

Belakangan ada tren baru di mana wanita melepas pakaian dalam mereka dan duduk di kursi khusus yang memiliki uap herbal yang keluar dari alat vakum. mereka. Menurut Huffington Post, proses ini dapat mengganggu bakteri alami organ, sehingga lebih rentan terhadap infeksi.

Pierching

Bagi beberapa wanita, itu mungkin merupakan bagian dari fantasi seksual mereka untuk mendapatkan tindikan di vagina merek. Tapi itu dapat menyebabkan komplikasi yang tidak perlu pada vagina kamu. Dokter dari rumah sakit St Mary di Inggris juga mengingatkan bahwa vagina adalah area sensitif. Selain kemungkinan rasa sakit dan kerusakan saraf, tindikan membuka tubuh untuk kemungkinan infeksi.

Memasukkan benda asing

Setiap benda asing berpotensi menyebabkan infeksi, penelitian dari University of Michigan telah menunjukkan. Gejala paling umum dari infeksi yang disebabkan oleh benda asing termasuk perubahan keputihan dan bau yang tidak sedap. 

Gunakan sabun atau parfum beraroma

Vagina kadang-kadang dapat memiliki sedikit bau, tetapi sebagian besar aroma alami adalah hal yang normal. Infeksi dapat menyebabkan bau, tetapi menggunakan sabun atau parfum beraroma adalah ide yang buruk. Penelitian dari Johns Hopkins University menunjukkan vagina adalah organ yang halus dengan keseimbangan pH tertentu. Aroma atau rasa apa pun dapat membuang keseimbangan ini, membuatnya rentan terhadap infeksi.

Mengenakan pakaian dalam yang terlalu ketat

Pakaian dalam harus pas dengan kamu dan tidak boleh terlalu ketat. Pakaian dalam yang terlalu ketat dapat menyebabkan gesekan dan iritasi, dan panas dan kelembapan dapat menumpuk di area vagina. Bakteri menyukai lingkungan ini dan menyebabkan infeksi.

Gunakan zat aneh sebagai pelumas

Sangat normal untuk membutuhkan pelumasan selama hubungan seksual. Tetapi kamu tidak boleh menggunakan apa pun selain pelumas standar. Zat lain dapat menyebabkan infeksi, dan bahkan pelumas berbahan dasar minyak lebih tebal, dan karenanya lebih sulit untuk dikeluarkan dari saluran vagina.

(viva.co.id)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Ibu Hamil Ditandu Sejauh 7 Km karena Jalan Rusak, Bayi Dalam Kandungan Meninggal
Gelar Perlombŕaan, Disdik Pekanbaru Meriahkan HUT RI ke-74
Panglima TNI Ikut Meriahkan Perlombaan HUT RI Ke-74
Meriahnya Perayaan HUT RI Ke-74 di SMAN 1 Kepenuhan
Satgas Pamtas Yonif 411 Gelar Upacara HUT Ke-74 RI dengan Masyarakat Kampung Yakyu Papua

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad