Home  / Internasional
Laut China Selatan Makan Korban, Vietnam Didenda Rp 14,6 T
Kamis, 23 Juli 2020 | 19:21:33
AP/Rick Cruz
Foto: Perairan laut china selatan
JAKARTA - Konflik wilayah di Laut China Selatan antara Vietnam dan China belum juga usai. Setelah mendapat tekanan berlebihan dari China, Vietnam harus membayar kompensasi sebesar US$ 1 miliar (Rp 14,6 triliun, asumsi Rp 14.621/US$) kepada dua perusahaan minyak internasional karena membatalkan kontrak mereka di perairan tersebut.

Sebagaimana ditulis oleh The Diplomat, perusahaan energi milik negara Vietnam PetroVietnam akan membayar uang kepada perusahaan Repsol Spanyol dan Mubadala dari Uni Emirat Arab sebagai "kompensasi". Keputusan tersebut merupakan harga yang mahal bagi Vietnam.

Sebuah sumber industri minyak regional mengatakan Vietnam membayar US$ 800 juta kepada Repsol dan Mubadala untuk hak-hak mereka di blok-blok itu. Termasuk US$ 200 juta sebagai kompensasi untuk semua investasi yang telah mereka lakukan dalam proses eksplorasi dan pengembangan.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Repsol tidak mau mengkonfirmasi atau menyangkal. Namun media itu menulis, para eksekutif Repsol diberi tahu bahwa ini adalah keputusan politik, diperintahkan menyusul tekanan ekstrim dari China.

Selain Repsol dan Mubadala, perusahaan energi Rusia Rosneft juga terpaksa menunda rencananya untuk pengeboran di lepas pantai karena adanya tekanan dari China. Dikabarkan kapal penjaga pantai China beroperasi di wilayah pengeboran akan berlangsung.

Seorang eksekutif minyak Barat dengan pengalaman panjang di wilayah itu mengatakan kepada BBC bahwa ia "belum pernah melihat begitu banyak campur tangan politik di industri minyak dan gas lepas pantai di Laut China Selatan".

Akibat klaim sepihak wilayah perairan Laut China Selatan, hubungan antara China dan beberapa negara anggota ASEAN memburuk. Terutama terhadap Vietnam, Filipina, Malaysia, dan Brunei yang tidak terima klaim tersebut.

(CNBCIndonesia.com)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Israel & AS Bakal Gugat China Rp 90.000 T Gegara Corona
Ada Patogen Corona, China Larang Produk Laut Indonesia
Laboratorium Perusahaan China Bocor, Ribuan Orang Terinfeksi Brucellosis
Diusir Tak Mau Pergi, Ini Update Baru Kapal China di Natuna
Kapal China Masuk Natuna, RI Klarifikasi ke Wakil Dubes China

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad
free web site hit counter