Home  / Internasional
Gegara Trump, Jack Ma & Crazy Rich China Tak Bisa Masuk ke AS
Minggu, 19 Juli 2020 | 21:11:42
Foto: Infografis/Kriteria jack ma dalam merekrut pekerja/Aristya Rahadian Krisabella
JAKARTA - Presiden Amerika Serikat Donald Trump dikabarkan bakal mencekal anggota dan keluarga partai komunis China untuk masuk ke negaranya. Langkah ini dinilai akan berdampak pada banyaknya konglomerat yang terseret aturan tersebut.

Kementerian Luar Negeri China mengatakan pada hari Jumat bahwa larangan bepergian ini akan sangat absurd. Dikutip dari CNN, Minggu (19/7/20), Juru bicara Kementerian, Hua Chunying, mengatakan bahwa laporan tentang kemungkinan larangan itu: "menyebabkan reaksi yang sangat besar di antara orang-orang China."

"Jika laporan ini benar, maka Amerika Serikat secara terang-terangan melawan 1,4 miliar orang China," kata Hua pada konferensi pers.

Pasalnya, pembatasan seperti itu akan menyapu, berpotensi mempengaruhi lebih dari 90 juta anggota partai dan keluarga mereka. Banyak anggota elit korporat Tiongkok, tidak dapat melakukan perjalanan ke Amerika untuk melakukan bisnis.

Pendiri Alibaba (BABA) Jack Ma, pendiri Dalian Wanda Group Wang Jianlin dan pendiri BYD Wang Chuanfu semuanya adalah anggota Partai Komunis. Ma, yang memiliki kekayaan bersih hampir US$ 50 miliar, menurut Bloomberg, terkenal sebagai komunis hampir dua tahun yang lalu oleh People's Daily, surat kabar resmi partai yang berkuasa.

Dalian Wanda memiliki jaringan bioskop terbesar di dunia, AMC (AMC). BYD adalah salah satu pembuat mobil listrik terkemuka di Cina, dan membanggakan Berkshire Hathaway (BRKA) Warren Buffett di antara pemegang saham utamanya.

"Cina kaya dan berkuasa hampir semua anggota partai," kata Willy Lam, asisten profesor di Pusat Studi Cina di Universitas Cina Hong Kong.

Dia bilang, orang-orang dengan uang atau pengaruh lebih mungkin untuk bergabung dengan partai. Lam mengatakan menjadi anggota memiliki banyak penggunaan praktis di Tiongkok. Dia menyarankan bahwa keanggotaan partai dapat membantu orang memperoleh pinjaman bank dan melakukan bisnis dengan perusahaan yang dikelola pemerintah.

Nama-nama lain yang juga bakal kesulitan masuk AS di antaranya Pendiri Tencent (TCEHY) Pony Ma dan ketua Xiaomi Lei Ju. Keduanya anggota Kongres Rakyat Nasional (NPC), badan legislatif utama negara itu. Selain itu, pendiri Baidu (BIDU) Robin Li adalah anggota Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok (CPPCC), sebuah badan penasihat politik terkemuka.

Ada lebih dari 30 juta perusahaan swasta di China. Dari 8.000 pengusaha yang menanggapi survei pemerintah yang diterbitkan tahun lalu, lebih dari setengahnya mengatakan mereka adalah anggota Partai Komunis Tiongkok. Seperempat dari total responden adalah anggota NPC, sementara sekitar sepertiga adalah anggota CPPCC.

Larangan bepergian ke Amerika Serikat kemungkinan akan menyebabkan masalah serius bagi para eksekutif ini dan perusahaan mereka. Banyak perusahaan China - termasuk Alibaba dan Baidu - diperdagangkan di bursa saham di Amerika Serikat.

(CNBCIndonesia.com)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Israel & AS Bakal Gugat China Rp 90.000 T Gegara Corona
Ada Patogen Corona, China Larang Produk Laut Indonesia
Laboratorium Perusahaan China Bocor, Ribuan Orang Terinfeksi Brucellosis
Pertanyakan Komitmen Program CD dan CSR, Komisi II DPRD Pelalawan Panggil 5 Perusahaan
Diusir Tak Mau Pergi, Ini Update Baru Kapal China di Natuna

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad
free web site hit counter