Home  / Internasional
Setelah Viral di Media Sosial, Pemerkosa Ratusan Perempuan di Mesir Ditangkap
Minggu, 5 Juli 2020 | 23:03:07
(Ilustrasi, Foto: AFP)
Predator seksual yang diduga memerkosa dan melecehkan ratusan perempuan di Mesir ditangkap
KAIRO - Pihak berwenang Mesir menangkap pria 22 tahun terduga pelaku pemerkosaan dan pelecehan seksual terhadap lebih dari 150 perempuan. Sebagian besar korban merupakan mahasiswi. Jumlah itu diketahui dari keluhan yang disampaikan di media sosial.

Sumber keamanan Mesir mengatakan, pria yang tak disebutkan identitasnya itu ditangkap pada Sabtu (4/7/2020).

Kasus ini membuat heboh Mesir setelah para korban memberanikan diri muncul di media sosial sepekan terakhir, membuat gerakan masif agar pihak berwenang menangkap pria yang diketahui berasal dari keluarga berpengaruh itu.

Selain memerkosa, pria tersebut dituduh memeras para korban dengan foto-foto sehingga bisa diperdaya lagi suatu saat.

Selain mahasiswi, ada pula korban siswi sekolah berusia 14 dan 15 tahun.

"Orang yang dituduh melecehkan perempuan-perempuan itu telah ditangkap dan akan menghadapi tuntutan sebagaimana tuduhan di media sosial," kata sumber tersebut, dikutip dari Arab News, Minggu (5/7/2020).

Dia menambahkan, para perempuan yang merasa jadi korban tetap harus membuat laporan resmi tentang perlakuan yang mereka alami.

Menurut laporan di akun Instagram, pemerkosaan dan pelecehan seksual terjadi setidaknya sejak 2018. Namun ada pula perempuan yang menyebutkan, aksi pelaku sudah berlangsung sejak dia duduk di bangku sekolah.

Dewan Nasional Perempuan (NCW) juga mengajukan laporan resmi kepada jaksa penuntut umum untuk menyelidiki kasus ini.

"NCW mengikuti perkembangan di akun media sosial Instagram, yang diluncurkan oleh para perempuan yang melaporkan seorang pria memerkosa dan melecehkan mereka," demikian keterangan NCW di Facebook.

Disebutkan pula, beberapa korban yang melapork ke NCW menceritakan bahwa pria tersebut memeras dan mengancam akan menyebar foto dan video saat pemerkosaan dan pelecehan berlangsung.

NCW juga mendesak para korban untuk membuat laporan resmi ke jaksa penuntut.

Beberapa laporan online menyebutkan pelaku pernah berkuliah di American University in Cairo (AUC). Beberapa waktu lalu kampus menyatakan pria tersebut tidak lagi menjadi mahasiswanya sejak 2018.

(iNews.id)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Perempuan WNI di Singapura Ditangkap Polisi karena Buang Bayi di Tempat Sampah
Bea Cukai Benarkan Owner PS Store Putra Siregar Ditangkap!
Buronan Interpol Ditangkap di Bali, Bertahan Hidup dengan Produksi Film Porno
Potong Gaji Tenaga Honorer hingga Rp1 Juta per Orang, Kepala UPT-PU Medan Ditahan
Polisi Tangkap Satpam yang Jadi Kurir Sabu Catherine Wilson

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad
free web site hit counter