Home  / Internasional
Presiden Prancis Terkepung di Teater, 59 Orang Ditangkap
Minggu, 19 Januari 2020 | 10:17:00
(Alain JOCARD / AFP)
Suasana aksi protes reformasi pensiun di Paris, Prancis, pada 5 Desember 2019.
JAKARTA - Polisi Prancis menembakkan gas air mata dan menangkap lusinan orang pada Sabtu (18/1) ketika ribuan demonstran anti-pemerintah "rompi kuning" kembali ke jalan-jalan di Paris.

Demonstran meneriakkan slogan mengecam polisi, Presiden Emmanuel Macron dan reformasi pensiunnya yang telah memicu pemogokan transportasi Prancis terpanjang dalam beberapa dekade.

Malam sebelumnya, Macron dan istrinya Brigitte harus diungsikan dari teater Paris setelah pengunjuk rasa mencoba masuk dan mengganggu pertunjukan.

Dengan sirene meraung-raung, belasan van milik polisi anti huru hara melintasi ibu kota Prancis menuju tempat ribuan pemrotes berbaris.

Polisi mengatakan 59 orang telah ditangkap pada sore hari.

Ada dugaan lebih lanjut tentang kekerasan polisi, setelah rekaman video yang diambil oleh AFPTV dan yang lainnya menunjukkan seorang pria muda, wajahnya berlumuran darah, ditangkap dan dipukuli.

Orang-orang muda mengenakan topeng meneriakkan "revolusi" ketika gas air mata melayang di Bastille, alun-alun tempat revolusi Perancis meletus pada 1789.

"Jalanan adalah milik kita," seru beberapa pengunjuk rasa. "Macron, kami akan datang untukmu, di rumahmu."

Bentrokan hari Sabtu terjadi pada hari ke-45 pemogokan yang telah menghambat perjalanan kereta api dan metro dan menyebabkan kesengsaraan bagi jutaan penumpang di sekitar Paris khususnya.

Perjalanan kereta berangsur pulih setelah pengemudi metro Paris memilih untuk menunda aksi protes mereka pada Senin depan, kelompok serikat UNSA mengumumkan pada Sabtu.

Protes itu juga yang terbaru dari demonstrasi mingguan yang diadakan setiap hari Sabtu oleh gerakan rompi kuning sejak November 2018, dan yang telah didorong oleh mereka yang menentang reformasi pensiun.

`Hidup mogok!`

"Kami tercekik oleh pemerintah yang ingin membuat kami berlutut," kata Annie Moukam, seorang guru berusia 58 tahun di antara para demonstran.

"Sangat dipertanyakan saat dia (Macron) mengusik jaminan pensiun kami. Kami telah bekerja sepanjang hidup kami untuk dapat pergi dengan pensiun yang bermartabat," tambahnya.

Reformasi Macron bertujuan untuk menempa sistem pensiun tunggal dari 42 rezim terpisah negara.

Berbagai sistem yang ada saat ini menawarkan pensiun dini dan manfaat lainnya bagi beberapa pekerja sektor publik serta pengacara, ahli terapi fisik, dan bahkan karyawan Opera Paris.

Para kritikus mengatakan reformasi secara efektif akan memaksa jutaan orang untuk bekerja lebih lama untuk jaminan pensiun yang lebih kecil.

Serikat pekerja telah bergabung dengan rompi kuning, yang menuduh Macron berkuasa atas nama kaum elit di kota sementara mengabaikan orang-orang di pedesaan, yang banyak dari mereka berjuang untuk memenuhi kebutuhan hidup.

Serikat pekerja sedang mencari gelombang kedua, saat gerakan mereka mulai membara dengan proporsi pekerja yang mogok di operator kereta api nasional SNCF turun menjadi kurang dari lima persen pada hari Jumat (17/1).

Louvre di Paris, museum yang paling banyak dikunjungi di dunia, dibuka kembali pada hari Sabtu setelah ditutup oleh para pekerja yang menentang reformasi pensiun.

Tidak ada tanda-tanda akan berakhirnya pemogokan di Opera Paris, yang telah kehilangan 14 juta euro (sekitar Rp211 juta) akibat pembatalan 67 pertunjukan.

Orkestra Opera Paris pada hari Sabtu memberikan lagu-lagu Carmen dan karya-karya lainnya kepada warga Paris dan wisatawan di tangga Palais Garnier untuk menunjukkan dukungan untuk pemogokan.

Di bawah guyuran confetti, mereka selesai dengan "La Marseillaise," lagu kebangsaan. Pendukung meneriakkan "Hidup pemogokan".

Wartawan ditahan

Staf Macron mengatakan presiden dan istrinya bisa kembali ke lakon, "The Fly," ketika polisi mencegah pengunjuk rasa memasuki teater terkenal Bouffes du Nord.

Namun pihak berwenang menahan Taha Bouhafs, jurnalis yang memberi tahu pengunjuk rasa tentang kehadiran Macron di teater, pada Jumat kata sumber pengadilan.

Bouhafs, yang menonton pertunjukan yang sama, ditahan dengan tuduhan "berpartisipasi dalam kelompok yang dibentuk untuk melakukan kekerasan atau menyebabkan kerusakan," kata sumber itu.

Namun dia dibebaskan Sabtu malam tanpa tuntutan, seorang hakim memberinya status "saksi yang diperbantukan," kata pengacaranya kepada AFP.

"Ini adalah pelanggaran yang belum pernah terjadi sebelumnya atas kebebasan informasi dan hak-hak jurnalis, atas permintaan Istana Elysee," kata sang pengacara, Me Alimi.

(cnnindonesia.com)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Guru Honorer Akan Aksi Bila Tak Segera Diangkat Pemerintah
SSTP Tuntut Polda Riau Bebaskan 3 Armada yang Ditahan
Ratusan Warga Natuna Demo Tolak Karantina WNI dari Wuhan
Kritikan Keras Faisal Basri: Omnibus Law Sesat Pikir!
Demo Buruh Tolak Omnibus Law `Cilaka` Soroti Enam Isu

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad