Home  / Ekbis
Peringatan, Ekonomi RI Kuartal II-2020 Diramal Nyungsep!
Rabu, 3 Juni 2020 | 21:47:35
(CNBC Indonesia/Tri Susilo)
Joto: Penjualan Busana
JAKARTA - Pertumbuhan ekonomi di Indonesia hampir 90% berasal dari sektor konsumsi rumah tangga dan investasi. Dalam upaya menjaga ekonomi bisa tetap tumbuh, pemerintah akan fokus di dua sektor tersebut.

Sekretaris Kemenko Perekonomian Susiwijono Moegiarso mengatakan, berbagai sektor perekonomian mengalami penurunan pada kuartal I-2020. Akibatnya pertumbuhan ekonomi di kuartal I-2020 hanya mampu mencapai 2,9%.

"Terjadi penurunan, terutama dari sektor konsumsi. Di kuartal II akan turun sangat tajam sekali. Ini yang harus kita antisipasi bersama-sama, sehingga nanti untuk meng-coverage dalam satu tahun, kita harus memperbaiki perekonomian di kuartal III dan IV," kata Susiwijono dalam video conference, Rabu (3/6/2020).

Lebih lanjut Susiwijono mengatakan, menelisik data perekonomian yang ada saat ini, manufaktur sebagai penggerak ekonomi, dilihat dari purchasing managers Index (PMI) Indonesia untuk sektor manufaktur sudah diangka 27,5.

"Ini berarti sudah sangat riskan. Kemudian indeks untuk consumer, indeks untuk sentimen bisnis, retail, dan semuanya menurun," ujarnya.

Dibandingkan dengan tahun sebelumnya atau atau kuartal I-2019, penurunannya di semua sektor industri mengalami penurunan 20% sampai 70%.

Berdasarkan data yang dimiliki oleh Kemenko Perekonomian per tanggal 26 Mei 2020, riil seperti pariwisata, restaurant, dan transportasi turun mencapai 74%. Sementara di sektor lain seperti mice dan entertainment turun di atas 50%, jika dibandingkan dengan kuartal I-2019.

"Perlu pemikiran baru bagaimana kita juga mulai membuka aktivitas ekonomi di beberapa sektor ini. Sektor rill barang dan jasa terdampak luar biasa, turunnya bisa sampai di atas 70% dan bahkan perdagangan ritel diklaim turunnya mencapai di atas 90%. Ini luar biasa dampaknya," kata Suswijono.

Karena sektor industri yang tertekan itu, pada akhirnya kata Suswijono berdampak terhadap banyaknya angka pengangguran dan kemiskinan diperkirakan akan meningkat di tahun ini.

Susiwijono menjelaskan 3,05 juta pekerja yang terdampak virus coroana tersebut bersumber dari data Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker), sampai dengan Selasa 2 Juni 2020.

Kementerian yang dipimpin oleh Menaker Ida Fauziyah itu juga memperkirakan akan ada tambahan pengangguran sebanyak 5,23 juta jiwa apabila virus corona trus meluas.

"Dilihat dari kontribusi kepada pertumbuhan ekonomi, konsumsi rumah tangga sharenya hampir 60% Sementara investasi memiliki share 31,9% kepada perekonomian di Indonesia. Artinya 90% pilar ekonomi Indonesia berasal dari konsumsi dan investasi. Jadi agar growth terjaga, akan berasal dari dua sektor ini," jelas Suswijono.

(CNBCIndonesia.com)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Misteri Kematian 3 Pangeran Arab, Apa yang Terjadi?
Permudah Masyarakat, DPM-PTSP Riau Luncurkan Aplikasi Perizinan Online
Jadi Pemain Terbaik Liga Inggris, Fernandes Samai Ronaldo
Pemprov Riau Berikan Bantuan Uang untuk Masyarakat Terdampak Covid-19, Bukan Sembako
Kasum TNI Hadiri Geladi Bersih Praspa TNI-Polri

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad
free web site hit counter