Home  / Ekbis
Bulog Punya 1,4 Juta Ton Beras, Bawang Menipis, Jagung Kosong
Kamis, 9 April 2020 | 14:12:39
(CNBC Indonesia/Tri Susilo)
Foto: Tumpukan karung beras di Gudang Beras Bulog.
JAKARTA - Dirut Perum Bulog Budi Waseso atau yang akrab disapa Buwas memastikan stok beras dan bahan pokok dalam menghadapi Bulan Ramadhan dan Idul Fitri masih akan mencukupi. Saat ini, Bulog sudah memiliki sejumlah stok yang berada di gudang di seluruh Indonesia.

Dari beras, data hingga 9 April atau hari ini, Buwas memastikan stok beras Perum Bulog mencapai 1.441.396 ton, yang didominasi dari Cadangan Beras Pemerintah (CBP) sebanyak 1.390.000 ton serta beras komersial sebesar 53 ribu ton. Kemudian, bawang merah sebesar 0,27 ton, bawang putih sebanyak 0,5 ton serta telur ayam sebesar 20,28 ton. Sayangnya, stok jagung Bulog saat ini sedang kosong.

"Kemudian gula di Bulog sebesar 5.068,53 ton dan masih akan terus dilakukan pengadaan untuk mencukupi kebutuhan gula, daging kerbau sebesar 113,21 ton, minyak goreng sebanyak 781,15 kilo liter serta tepung terigu 614,64 ton," sebut Buwas dalam rapat dengar pendapat (RDP) dengan Komisi IV DPR RI, Kamis (9/4).

Dari data tersebut, terlihat beberapa komoditas berada dalam stok yang kian menipis. Namun Buwas menyebut sejumlah stok itu masih dalam proses pengadaan. Hanya satu yang bisa dipastikan aman, yakni beras. Hal itu tidak lepas dari banyaknya stok sejak awal tahun.

Perum Bulog sudah memiliki 1.882.404 ton beras sejak awal Januari. Meski tidak ada pengadaan beras selama dua bulan Awal 2020, namun penyaluran ke pasar pun tidak terlalu sebanding besar, yakni sebanyak 649.937 ton. Dengan rincian bulan Januari sebesar 396.240 ton serta bulan Februari menurun 253.607 ton.

Pengadaan beras lokal baru ada pada bulan Maret dan dilanjutkan hingga hingga akhir tahun mendatang. "Musim panen 2020 berdasar data BPS, puncak panen tahun ini pada bulan April atau mundur satu bulan jika dibandingkan pada tahun 2019 dan 2018 lalu, yang terjadi pada bulan Maret," kata Buwas.

Dari data yang ada, pengadaan beras bulan Maret hanya sebesar 84.335 ton, sementara bulan April melonjak menjadi 221.802 ton, kemudian Mei di angka 206.795 ton serta Juni 147.869 ton.

(CNBCIndonesia.com)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
APBD Terkuras Covid-19, Pemkot Solo Tak Sanggup Bayar Listrik
Bill Gates Tanggapi Teori Konspirasi Virus Covid-19
Insentif Tenaga Kesehatan Covid-19 di Riau Sudah Cair
PNS Kemendikbud di Atas 45 Tahun Tak Wajib Masuk Kantor
Berenang 61 Km, Lima Nelayan di Wakatobi Ditemukan Selamat

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad