Home  / Ekbis
Industri Manufaktur Diramal Krisis Bahan Baku Maret 2020
Senin, 24 Februari 2020 | 20:19:09
(CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)
Kemenko Perekonomian memperkirakan virus corona akan memicu krisis bahan baku industri manufaktur.
JAKARTA - Kementerian Koordinator (Kemenko) Bidang Perekonomian memperkirakan Indonesia akan mengalami kesulitan bahan baku industri manufaktur pada Maret 2020. Kesulitan dipicu oleh penyebaran wabah virus corona yang terjadi belakangan ini.

Sekretaris Menko Perekonomian Susiwijono mengatakan kesulitan terjadi karena  74 persen barang modal untuk industri manufaktur  berasal dari Cina. Sebagai informasi, China merupakan pusat penyebaran wabah virus corona.

Susiwijono mengatakan saat ini pasokan bahan  industri manufaktur masih ada. Namun, ia khawatir pasokan terus menurun kalau wabah tak segera tertanggulangi.

"Memang sekarang masih punya stok cadang, tapi biasanya siklusnya satu dua bulan akan kesulitan," kata Susiwijono di Jakarta, Senin (24/2).

Virus corona menyebar di China dan beberapa negara di penjuru dunia. Sampai dengan awal pekan ini, virus sudah membunuh 2.465 orang. Selain itu , virus juga sudah menginfeksi 79.930 orang lainnya.

Susi mengatakan penyebaran wabah tersebut sudah memberi dampak terhadap perekonomian Indonesia. Wabah sudah  mengganggu lalu lintas orang, barang, dan uang.

Untuk orang, lalu lintas terhenti setelah pemerintah memutuskan untuk menghentikan penerbangan dari dan menuju ke China sejak 5 Februari. Penghentian lalu lintas tersebut telah mengurangi penerimaan negara di sektor pariwisata.

"Lalu lintas orang langsung terdampak, karena 5 Februari disetop. Wisman China langsung nol. Lalu lintas barang, uang juga terdampak langsung. Selain itu, purchasing sampai payment butuh 2 sampai 3 bulan, ini harus dihitung. Karena itu, pemerintah sekarang terus monitor," jelasnya.

Susiwijono menyebut pemerintah perlu hati-hati dalam menyikapi permasalahan tersebut. Pasalnya, penyebaran virus corona terus meluas.

Sementara itu, Ketua Umum Kamar Dagang Indonesia (Kadin) Rosan Roeslani mengatakan krisis bahan baku akan berimbas pada penurunan tingkat produksi industri. Ia mengatakan jika pemerintah tak mengambil langkah konkret, harga barang terancam akan naik.

"Kalau barang baku enggak masuk, tentu kita terpaksa mengurangi produksi," kata Rosan.

Rosan mengatakan untuk mencari solusi guna mengatasi krisis bahan baku tersebut pihaknya tengah berdiskusi dengan asosiasi industri terkait.  Dalam diskusi ada satu hal yang bisa ditempuh agar krisis bahan baku bisa diatasi;  mencari pengganti bahan baku impor masing-masing Industri dari China.

Dari sisi industri farmasi, Rosan menyebut Indonesia dapat mendekati India untuk menyuplai stok kebutuhan obat dalam negeri.

"Mungkin kalo dari farmasi, harus lihat dari India juga. Jadi memang harus dicari terobosan, dilihat dengan potensi negara-negara lain yang memang bisa menggantikan walaupun tidak secara keseluruhan, tetapi bisa menggantikan perannya," pungkasnya. 

(cnnindonesia.com)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Jubir Covid-19 Bengkalis Alwizar: Tambahan PDP Bukan dari Rupat, Tapi Rujukan Klinik Pertamina Dumai
Tidak Ada Biaya Tambahan Apapun Bagi Jamaah
Bertemu Mendagri, Bupati Kampar Usulkan Penambahan Mobil Damkar
Gubernur Setujui KONI Riau Dapat Tambahan Dana untuk PON Papua 2020 di APBD-P
Industri Manufaktur Mikro dan Kecil Riau Tumbuh 2,91%

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad