Home  / Ekbis
Semen RI Over Supply, Bos BUMN Cerita Vietnam yang Komunis
Selasa, 18 Februari 2020 | 21:37:19
(CNBC Indonesia/Andrean Kristianto)
Foto: Ilustrasi Pekerja menaikkan semen ke kapal di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta Utara, Kamis (20/9).
JAKARTA - Direktur Utama Semen Indonesia Group, Hendi Priyo Santoso, menyampaikan sejumlah keluhan ke DPR. Di antara keluhan tersebut, dia ingin agar tak ada lagi pembangunan pabrik semen baru dan revisi aturan impor semen.

"Wakil rakyat yang kami hormati, yang kami hadapi adalah kondisi over supply akibat over capacity daripada kapasitas terpasang. Karena industrinya tidak dibatasi," ujarnya di ruang rapat Komisi VI DPR RI, Selasa (18/2/20).

Dia memberikan perbandingan kebijakan pemerintah Indonesia dengan di negara lain. Dia menyebut, sejumlah negara lain memang juga mengalami kapasitas produksi semen berlebih, namun ada kebijakan ini yang diambil sebagai solusi.

"Aspirasi kami adalah seperti yang kami alami di Vietnam, sebuah rezim komunis saja itu sudah punya aturan tidak buka izin pabrik baru selama kondisi nasionalnya masih dalam tahapan over capacity. Dia akan buka pasarnya kalau over capacity nya tinggal 5%," bebernya.

"Di kami sekarang over capacity nasionalnya masih 45% tapi pasarnya belum ditutup, izin pabrik baru masih saja terjadi," keluhnya.

Ia meminta dukungan legislatif untuk menerapkan moratorium pendirian pabrik baru oleh BKPM dan Pemda. Selain itu, dia juga meminta agar Permendag No 7/2017 tentang impor semen direvisi.

"Dengan over capacity, kami sudah lebih dari cukup memenuhi kebutuhan nasional," tegasnya.

Ia juga meminta izin galian C yang selama ini di bawah wewenang Pemda, bisa dikoordinasikan dengan Kementerian ESDM. Selama ini, izin tersebut jadi biang kerok yang mendorong pabrik-pabrik semen baru terus bermunculan..

"Karena selama ini tidak ada koordinasi regulasi untuk izin galian C. Galian C ini pertambangan untuk bahan baku biasanya kita menambang bahan baku tanah liat maupun batu kapur. Jadi strategi yang dipakai oleh pemain pemain baru yang invasi pasar Indonesia adalah mereka direct kepada Pemda," imbuhnya.

Hendi juga mengeluhkan tantangan lain berupa kondisi global. Perang dagang antara Amerika Serikat dan China serta merebaknya virus corona dinilai berdampak pada industri semen Indonesia.

"Adanya perlambatan ekonomi secara global. Yang dipicu oleh resesi dunia akibat trade war China dengan Amerika, Eropa dengan Amerika dan pada saat ini yang terakhir, kita ketahui Virus yang terjadi di China. Sehingga pasar semen naik dalam negeri maupun ekspor semakin melemah," katanya.

(cnbcindonesia.com)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Polda Riau Berikan Bantuan Sembako ke Masyarakat Terdampak Langsung Covid 19
Google Luncurkan Pusat Berita Khusus Corona Covid-19
Bansos Pendidikan Mahasiswa Kurang Mampu Pemprov Riau Segera Cair
Soal APD, Diskes Monitoring 14 Puskesmas di Pelalawan
`RI Terbitkan Surat Utang Dolar Terbesar Sepanjang Sejarah`

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad