Home  / Ekbis
Ya Ampun! Manufaktur RI Melorot Terus, Deindustrialisasi!
Selasa, 5 November 2019 | 20:10:20
Foto: detik.com/Eduardo Simorangkir
JAKARTA - Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Rosan Perkasa Roeslani, resah dengan geliat industri manufaktur yang terus melemah, selain kinerjan melambat juga kontribusinya menciut terhadap ekonomi. Ia bilang, kemerosotan itu bahkan tak hanya terjadi dalam beberapa bulan terakhir saja tapi sudah menahun.

"Kalau kita lihat manufaktur kita nggak cuma 2 bulan ini, sudah dari 20 tahun udah turun," ungkap Rosan ketika ditemui di sela Rakornas Kadin bertajuk "Produktivitas dan Daya Saing Pertanian dan industri Pangan" di Hotel Indonesia Kempinski, Selasa (5/11/2019).

Saat ini, industri manufaktur memang masih memberikan kontribusi terhadap PDB sebesar 19,62% pada triwulan III-2019. Namun capaian tersebut jauh menurun jika dibandingkan dekade sebelumnya.

"Di tahun 2004 sekitar 30%. Turun terus. Makanya sekarang kita sudah terjadi de-industrialisasi dini," bebernya.

Karena itu, menurutnya pemerintah dan stakeholder terkait punya pekerjaan rumah (PR) cukup berat. Dia menegaskan, tidak gampang mendongkrak industrialisasi saat ini.

Menurutnya, harus ada skala prioritas untuk memilih sektor industri mana yang diutamakan. Hal itu harus memperhatikan potensi dan keunikan khusus yang bisa dikembangkan.

"Enggak bisa semua industri kita kembangkan. Jadi skala prioritas kita apa, keunggulan kita apa, yang mau kita kembangkan raw material-nya apa," tandasnya.

Dengan begitu, jika sudah ditentukan skala prioritas, perlu kebijakan yang sejalan dengan prioritas tersebut. Kebijakan yang diharapkan bisa berupa fiskal maupun moneter.

"Insentifnya ditunjukkan kepada industri itu. Jadi ada kerangkanya. Kalau kita mau kembangkan semua industri nggak gampang," katanya.

Indonesia masih punya keterbatasan baik dari aspek pendanaan maupun sumber daya. Kendati begitu, dengan adanya prioritas, efektivitas dan efisiensi dari potensi yang ada, bisa dioptimalkan.

"Kita harus berani tentukan ini yang harus kita kembangkan dulu. Karena kita rasa materialnya ada. Kita punya kemampuan, market kita ada. Memang harus dipilah-pilah. Kita punya keterbatasan dari resources, dari pendanaan, dari kemampuan, dari SDM. Kita harus pilih," katanya.

SELENGKAPNYA DI CNBCINDONESIA.COM

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Usai Resmi Latih Tottenham, Mourinho Sibuk Ditelepon Bos MU
5 Destinasi Wisata di Riau Raih Anugerah Pesona Indonesia 2019
Yan Prana Diminta Segera Selesaikan RAPBD Riau 2020
Bupati Amril Ucapkan Selamat dan Tahniah Kepada Sekda Riau Yan Prana Jaya
Yan Prana Jaya Resmi Jabat Sekdaprov Riau

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad