Home  / Article
Sejarah Singkat Kerajaan Kunto Darussalam
Penulis: Tia Mustika, Mahasiswa Pendidikan Sejarah Universitas Riau
Rabu, 4 November 2020 | 16:09:58
Foto: Tia Mustika
Istana Kerajaan Kunto Darussalam, yang terletak di Kota Lama, kecamatan Kunto Darussalam, kabupaten Rokan Huliu, Riau.
KERAJAAN Kunto Darussalam pernah memerintah dalam kurun waktu yang cukup lama di bumi melayu Riau. Hal ini ditandai dengan masih ditemukannya sisa-sisa peninggalan Kerajaan.

Kerajaan Kunto Darussalam merupakan satu dari lima kerajaan yang berdiri di sepanjang aliran sungai Rokan bagian hulu, yakni kerajaan Rokan IV Koto, Kerjaan Rambah, Kerajaan Tambusai, dan Kerjaan Kepenuhan. Kelimanya dikenal dengan sebutan "Lima Luhak" atau lima nagari yang kini menjadi kabupaten Rokan Hulu, provinsi Riau.

Istana Kerajaan Kunto Darussalam yang asli memang sudah tiada, namun ada bangunan yang dibuat menyerupai istana kerajaan Kunto Darussalam terdahulu. 

Walaupun jejak peninggalan kerajaan tidak utuh dan lengkap, namun masih dapat diamati bahwa pusat pemerintahan kerajaan Kunto Darussalam terletak di Kota Lama, dekat jembatan sungai Rokan. 

Sebagaimana kerajaan-kerajaan yang ada di bumi Melayu Riau pada umumnya, kerajaan Kunto Darussalam juga merupakan kerajaan Islam yang disebarluaskan oleh seorang ulama besar bernama Syekh Burhanuddin pada abad ke-14. 

Masuknya Islam di Kunto Darussalam berasal dari Kuntur-Kampar sekitar abad ke-14, ketika banyak pemeluk agama Islam berpindah ke daerah Rokan, karena kerajaan Kuntur-Kampar direbut oleh Adityawarman yang menganut ajaran Hindu-Budha.

Bersamaan dengan ini masuk pula para saudagar dari Samudra Pasai dan Melaka. Di bawah pengaruh Kerajaan Samudra Pasai dan Kerajaan Melaka ketika itu para saudagar ini membawa ajaran Islam ke luhak Rokan.

Pengembangan agama Islam di Kunto Darussalam sangat menonjol dengan bukti adanya makam seorang ulama besar di Nahir-Kunto Darussalam bernama Syekh Burhanuddin yang wafat pada sekitar tahun 1601 M.

Gambar: Makam Syeikhul Islam Burhanuddin yang terdapat di Kota Lama, Ibukota Kecamatan Kunto Darussalam kabupaten Rokan Hulu, Riau.

Dari informasi yang kami peroleh mengenai sumber-sumber sejarah dari kerajaan Kunto Darussalam, sebelum berdirinya kerajaan kunto Darussalam, kerajaan Rokan merupakan kerajaan pendahulu dan cikal bakal berdirinya kerajaan Kunto Darussalam.

Kerajaan kunto Darussalam berpusat di Kota Lama. Kerajaan ini berdiri pada tahun 1878 dan berakhir pada tahun 1942, yaitu ketika masuknya penjajahan Jepang. 

Tahun 1942, Jepang memasuki kerajaan kunto Darussalam dan menghilangkan kekuasaan Raja dengan menangkap raja terakhir yaitu Tengku Ma'ali dan dijeblos ketahanan di Teluk Kuantan.

Pada masa pendudukan Jepang Kunto Darussalam dijadikan status sebagai daerah 'Ku" yang dikepalai oleh "Kuco" yang wilayah kekuasaannya setara dengan onder district pada zaman Belanda atau setingkat pada masa kemerdekaan. 

Setelah kemerdekaan Republik Indonesia di kunto Darussalam ditempatkan sebagai asisten wedana.(*)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Diduga Terlibat Hapus Mapel Sejarah, Sampoerna Bantah
Geram, Menteri Nadiem Bantah Hapus Mapel Sejarah
Wikipedia Buka Suara Soal Artikel Sejarah PKI
Danramil 10 Kunto Darussalam Beri Materi Sejarah Kebangsaan Indonesia dan Cinta NKRI
Arkeolog Terkejut Banyak Temuan Situs Prasejarah di Natuna

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad
free web site hit counter