Home  / Article
Habibie dan Celoteh ‘Titik Merah’ yang Picu Murka Singapura
Kamis, 12 September 2019 | 13:09:00
(AFP Photo/Bay Ismoyo)
Kepergian BJ Habibie disorot media internasional, termasuk Singapura. Sejumlah media merujuk Habibie sebagai sosok yang menyebut Singapura hanya ‘titik merah’.
JAKARTA - Kabar kepergian presiden ke-3 Indonesia, Bacharuddin Jusuf Habibie, pada Rabu (11/9) juga menjadi sorotan media internasional, termasuk dari Singapura. Salah satu media merujuk Habibie sebagai sosok yang menyebut Singapura hanya "titik merah."

Begitu lekat ingatan Singapura akan terminologi itu, The Straits Times bahkan memberi judul berita mereka "Mantan Presiden Indonesia Habibie, Yang Mendeskripsikan Singapura sebagai 'Titik Merah Kecil', Meninggal di Usia 83".

Masyarakat Singapura kini memang dengan bangga menyebut negaranya sendiri sebagai titik merah kecil di peta. Namun saat istilah itu pertama kali muncul, mereka sebenarnya sangat murka.

Istilah ini pertama kali terlontar dari mulut Habibie saat berbincang dengan The Asian Wall Street Journal pada 1998, tiga bulan setelah dilantik sebagai presiden menggantikan Soeharto.

Kala itu, ia mengaku kecewa karena perdana menteri Singapura, Goh Chok Tong, terlambat mengucapkan selamat atas jabatan baru Habibie. Ia pun merasa Singapura tidak menganggap Indonesia sebagai sahabat di tengah krisis ekonomi.

Habibie kemudian berjalan ke arah peta dan menunjuk seraya berkata, "Tidak apa-apa, tapi ada 211 juta orang [di Indonesia]. Semua [wilayah] yang hijau adalah Indonesia, dan titik merah itu adalah Singapura."

Singapura langsung membantah tudingan Habibie soal keterlambatan ucapan selamat dari Goh. Sang PM bahkan menanggapi pernyataan Habibie tersebut dalam pidato kenegaraan pada 23 Agustus 1998.

"Kami hanya memiliki tiga juta penduduk. Singapura hanyalah titik merah kecil di peta. Bagaimana mungkin kami bisa menolong 211 juta penduduk Indonesia?" kata Goh.

Tak hanya Goh, rakyat Singapura pun meradang karena menganggap ucapan Habibie tersebut sebagai hinaan terhadap negaranya.

Habibie berusaha menenangkan keadaan dengan menjelaskan bahwa maksud pernyataannya adalah untuk menggenjot semangat anak muda agar tetap berusaha sukses meski dibelenggu keterbatasan.

Usai ketegangan mereda, rakyat Singapura justru bangga menggunakan istilah titik merah kecil. Sebagaimana dilansir The Independent, mereka menganggap sebutan itu menunjukkan kekuatan Negeri Singa di tengah keterbatasan.

Di sisi lain, sebutan itu juga mengingatkan Singapura bahwa mereka hanya bagian kecil dari bumi ini dan sangat rentan.

Berkaitan atau tidak dengan ucapan Habibie, pada 2015 Singapura bahkan merayakan 50 tahun kemerdekaan dengan logo bertuliskan "SG50" yang dibingkai lingkaran merah. 

(cnnindonesia.com)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Dokter RS USU Meninggal Dunia Status Positif Covid-19
Aktor Legenda Hengky Solaiman Meninggal Dunia
Panglima TNI Pimpin Upacara Pemakaman Jenderal TNI (Purn) Djoko Santoso
Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto Pimpin Upacara Pemakaman Djoko Santoso
KSAD Jenderal TNI Andika Perkasa Pimpin Upacara Pelepasan Jenazah Djoko Santoso

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad