Home  / 
Pertempuran Pecah di Myanmar, Junta Militer Diserang
Selasa, 27 April 2021 | 21:39:31
Foto: Aksi demo di Myanmar terus berlanjut. AP/
JAKARTA - Pemberontak etnis minoritas Karen menyerang pos terdepan junta militer Myanmar, Senin (27/4/2021) di dekat perbatasan Thailand. Ini menjadi bentrokan paling hebat pasca kudeta terjadi 1 Februari 2021.

Persatuan Nasional Karen (KNU), pasukan pemberontak tertua Myanmar, mengatakan telah merebut kamp militer di tepi barat sungai Salween. Dilansir dari Reuters, penduduk desa di sisi sungai Thailand mengatakan tembakan keras terjadi sebelum matahari terbit.

Video yang diposting di media sosial juga menunjukkan demikian. Api dan asap muncul di lereng bukit hutan di area itu.

Kepala urusan luar negeri KNU, Saw Taw Nee mengatakan pasukannya telah mengambil pos terdepan dari junta sekitar pukul 5 pagi hingga 6 pagi waktu setempat. Ia mengaku kamp militer telah diduduki dan dibakar.

Saw Taw Nee juga mengatakan kelompok itu masih memeriksa kematian dan korban jiwa. Mereka juga tengah melakukan pertempuran di lokasi lain, tetapi tidak memberikan rincian.

Pangkalan militer di perbatasan Thailand sebagian besar telah dikepung oleh pasukan KNU. Penduduk desa yang melakukan kontak dengan militer mengatakan beberapa tentara mengeluh makanan telah menipis di sana dalam beberapa pekan terakhir.

Seorang pejabat Thailand di provinsi Mae Hong Son mengatakan satu orang terluka ringan di Thailand selama pertempuran itu. Bentrokan itu juga terjadi ketika junta mengatakan akan mempertimbangkan saran dari ASEAN untuk mengakhiri kekacauan Myanmar pada pertemuan akhir pekan di Indonesia.

Para pemimpin Asia Tenggara sebelumnya mengatakan mereka telah mencapai konsensus dengan junta untuk mengakhiri kekeraan dan mempromosikan dialog antara pihak-pihak yang bersaing di Myanmar.

Sebelumnya, KNU menyetujui gencatan senjata pada 2012, mengakhiri pemberontakan mereka untuk otonomi yang dimulai tak lama setelah kemerdekaan Myanmar dari Inggris pada 1948.

Tetapi pasukan mereka telah bentrok dengan tentara sejak merebut kekuasaan dan mempersingkat satu dekade reformasi demokrasi yang juga membawa perdamaian relatif ke daerah perbatasan Myanmar yang bergejolak.

(sumber: CNBCIndonesia.com)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
PN Jakpus Gugurkan Gugatan Kubu Moeldoko Terkait AD/ART Demokrat
Pengakuan Tentara Myanmar, Terpaksa Jalankan Tugas Junta Demi Keselamatan Keluarga
Aliansi Milisi Etnis Myanmar Serang Kantor Polisi, 10 Tewas
Junta Myanmar Lancarkan Serangan Udara, 6 Tewas
AHY Bertemu JK Curhat Kisruh Partai Demokrat

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad
free web site hit counter