Home  / 
Perokok dan Pemakai Narkoba Berisiko Tinggi Kena Corona COVID-19? Ini Kata Ahli
Selasa, 31 Maret 2020 | 21:03:26
(iStockphoto)
Ilustrasi Foto Kemasan Rokok
JAKARTA - Awal bulan ini, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menyebutkan bahwa orang dewasa yang lebih tua dan mereka yang memiliki masalah kesehatan tertentu berisiko lebih tinggi untuk terinfeksi Virus Corona COVID-19. 

Namun ternyata, ada kelompok lainnya yang juga berpotensi dan sangat rentan terhadap COVID-19 dan masih banyak belum diketahui. Mereka adalah orang yang merokok, menggunakan vape atau aktif mengonsumsi narkoba. Demikian seperti dikutip dari CNN, Selasa (31/3/2020).

"Komunitas riset harus waspada terhadap kemungkinan bahwa [COVID-19] dapat menyerang beberapa populasi yang memiliki gangguan penggunaan narkoba," kata Dr. Nora Volkow, direktur National Institute on Drug Abuse menulis dalam posting blog yang diterbitkan minggu lalu.

Karena COVID-19 menyerang paru-paru, mereka yang merokok tembakau, ganja maupun vape mungkin saja terancam, kata Volkow.

"Ketika paru-paru seseorang terkena flu atau infeksi lain, efek buruk dari merokok atau menguap jauh lebih serius daripada di antara orang-orang yang tidak merokok atau menggunakan vape," Stanton Glantz, profesor kedokteran dan direktur Pusat Pengendalian Penelitian Tembakau & Pendidikan di University of California, San Francisco, menulis dalam posting blog yang diperbarui Selasa.

"Vaping mempengaruhi paru-paru Anda di setiap level. Ini memengaruhi fungsi kekebalan di rongga hidung Anda dengan memengaruhi silia yang mendorong benda asing keluar ... [Kemampuan] saluran udara bagian atas Anda untuk membersihkan virus terganggu," kata Glantz.

Untuk semua orang yang terinfeksi COVID-19, satu hal yang dapat dilakukan orang sekarang untuk mengurangi risiko penyakit serius adalah berhenti merokok, menurut Glantz.

"Pada saat orang mencari untuk mengurangi risiko, sangat masuk akal untuk berhenti merusak paru-paru Anda," katanya.

Risiko Pengguna Narkoba

Selain merokok dan penggunaan vape, Volkow menulis bahwa orang yang menyalahgunakan opioid dan metamfetamin mungkin berisiko mengalami komplikasi serius Covid-19 karena efek obat ini terhadap pernapasan dan kesehatan paru-paru.

Opioid memperlambat pernapasan dan telah terbukti meningkatkan angka kematian pada orang dengan penyakit pernapasan, menurut Volkow.

"Kapasitas paru-paru yang terpengaruh dari COVID-19 juga dapat membahayakan populasi ini," katanya.

Metamfetamin telah terbukti menghasilkan kerusakan paru yang signifikan karena sangat terikat pada jaringan paru, Volkow menjelaskan dalam sebuah wawancara telepon.

Orang dengan masalah penggunaan narkoba juga mengandalkan pengobatan yang secara tradisional melibatkan interaksi manusia, seperti sesi terapi atau klinik metadon, yang berlawanan dengan atura "social distancing", menurut Dr. Allison Lin, asisten profesor psikiatri dan pusat kecanduan di Universitas Michigan.

Ini sangat penting bagi orang dengan yang menggunakan narkoba karena mereka lebih cenderung berisiko dari yang merokok, katanya.

(liputan6.com)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Hati-Hati, Virus Corona Bisa Terbang 4 Jam di Dalam Ruangan
Kepala Bappeda Jatim Meninggal karena Corona, 21 Pegawai Positif COVID-19
Update Corona 15 Juli: 80.094 Positif, 39.050 Sembuh
Perempuan Tunisia Dihukum Penjara 6 Bulan karena Unggah Ayat Corona Meniru Al-Quran
Studi: 1 dari 3 Anak Muda Rentan Terinfeksi Covid-19 Parah

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad
free web site hit counter