Wagub Edy Natar Ajak Umat Muslim Langkahkan Kaki ke Masjid

Redaksi Redaksi
Wagub Edy Natar Ajak Umat Muslim Langkahkan Kaki ke Masjid
Ist
Wakil Gubernur Riau Edy Natar saat di Masjid Taqwa Muara Lembu Kuansing.

KUANSING - Gerakan Salat Subuh Berjamaah (GSSB) Provinsi Riau terus berlanjut. Pada Ahad (11/09/2022), kegiatan dakwah itu dilaksanakan di Masjid Taqwa, Kelurahan Muara Lembu, Kabupaten Kuantan Singingi.

Program rutin yang dihadiri oleh Wakil Gubernur Riau (Wagubri) Brigjen TNI (Purn) H Edy Natar Nasution, sudah dilaksanakan 71 kali pertemuan di sejumlah kabupaten/kota se-Provinsi Riau.

Wagubri Edy Natar mengatakan, bahwa gerakan ini bertujuan sebagai dakwah untuk mengajak umat dalam membiasakan diri melakukan salat berjamaah. Menurutnya, karena itu merupakan bentuk kesetiaan umat Islam dalam mewujudkan rasa cinta kepada Allah SWT.

“Saya sering katakan ibadah salat apalagi berjamaah, terlebih itu salat subuh merupakan kesetian seorang mahluk dalam mengimplementasi cinta kepada Allah SWT. Maka, tidak ada alasan bagi kita untuk meninggalkannya,” katanya.

Mantan Danrem 031/WB itu menjelaskan, manusia masih bersyukur diberikan kenikmatan hidup. Karena, Rasulullah SAW bersabda bahwa usia manusia itu pada umumnya berkisar antara 60 sampai 70 tahun.

Untuk itu, kata Wagubri Edy, manfaatkanlah sisa-sisa kehidupan ini seperti menuju ke masjid dan saling mengingatkan satu sama lain.

Manusia dan jin diciptakan Allah SWT bukan tanpa alasan. Hamba Allah memiliki tugas di dunia yakni untuk beribadah kepada-Nya. Dalam firman Allah SWT, surat Az Zariyat Ayat 56, tujuan Allah Menciptakan Jin dan Manusia disebutkan "Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku".

"Itulah hadirnya kita di dunia ini murni utamanya untuk beribadah. Artinya, kita manfaatkan lah kehidupan ini untuk memperbanyak ibadah seperti melangkahkan kaki ke masjid dan saling mengingatkan,” ucapnya.

Ia menerangkan, kehadiran dia sebagai pemimpin daerah dalam memberikan dakwah kepada masyarakat merupakan pertanggungjawaban dirinya kepada sang pencipta.

Dikatakan dia, menjadi seorang pemimpin itu nantinya akan dipertanyakan di akhirat. Manusia adalah pemimpin, oleh karena itulah, memimpin untuk keluarga sendiri pun pasti akan dipertanyakan pertanggungjawaban nya.

“Nanti, di akhirat pasti saya ditanya pernah tidak mengajak umatmu dalam kearah kebaikan. Kalau kita sadari semua manusia ini juga pemimpin. Contohnya kita memimpin untuk keluarga sendiri, itu nanti pasti diminta pertanggungjawaban pernah tidak mengajak istri dan anak menjalankan perintah Allah SWT,” terangnya.

Untuk itulah, ia harap setiap masyarakat mampu saling mengajak satu sama lain untuk melakukan salat berjamaah. Karena, itu juga sebagai bentuk rasa bersyukur atas nikmat yang telah diberikan oleh Allah SWT.

“Kalau semuanya sadar seperti itu, maka tidaklah menjadi hal yang berat untuk melangkahkan kaki menuju masjid.” tegasnya.

Turut hadir dalam kegiatan ini Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Kuantan Singingi (Kuansing) Dedy Sambudi, Ketua GSSB Riau, Zulhusni Domo, serta tokoh masyarakat dan warga setempat.

Segala tindak tanduk yang mengatasnamakan wartawan/jurnalis tanpa menunjukkan tanda pengenal/Kartu Pers riaueditor.com tidak menjadi tanggungjawab Media Online riaueditor.com Hubungi kami: riaueditor@gmail.com
Komentar
Berita Terkini