Home  / Puspen TNI
Kasum TNI: Peringatan HUT Kemerdekaan Merupakan Bentuk Penghormatan
Kamis, 17 Agustus 2017 | 10:46:30
Puspen TNI
Kasum TNI: Peringatan HUT Kemerdekaan Merupakan Bentuk Penghormatan.
JAKARTA, riaueditor.com - Peringatan Hari Ulang Tahun Kemerdekaan, pada hakekatnya merupakan bentuk penghormatan sekaligus penghargaan kita kepada para pejuang dan para pahlawan sejati, yang telah memberikan segala-galanya melampaui dari apa yang seharusnya diberikan.
 
Demikian amanat tertulis Kepala Staf Umum (Kasum) TNI Laksdya TNI Dr. Didit Herdiawan, M.P.A., M.B.A., yang dibacakan oleh Kepala Badan Pembinaan Hukum (Kababinkum) TNI Mayjen TNI Markoni, S.H. selaku Inspektur Upacara Peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) Kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia ke-72 Tahun 2017, di lapangan Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Kamis (17/8/2017).
 
Kasum TNI Laksdya TNI Dr. Didit Herdiawan menyampaikan bahwa upacara peringatan HUT Kemerdekaan ini merupakan kegiatan seremonial, namun yang lebih penting dari itu adalah aplikasi nyata dalam kehidupan sehari-hari.  “Sebagai generasi penerus, wujud penghormatan dan penghargaan yang paling mulia, yang harus diberikan adalah mewarisi tradisi dan nilai-nilai kejuangan serta melanjutkannya ke generasi berikutnya untuk mengisi kemerdekaan,” ujarnya.
 
Menurut Laksdya TNI Dr. Didit Herdiawan, setelah 72 tahun Indonesia merdeka, kini menjadi tugas kita semua untuk mengisi kemerdekaan. “Tugas kita saat ini dan ke depan bukan semakin ringan, tetapi semakin kompleks dan dinamis, seiring dengan perkembangan lingkungan strategis,” ucapnya.
 
Lebih lanjut Kasum TNI mengatakan bahwa fenomena merebaknya kejahatan lintas negara seperti narkoba, terorisme, perompakan di laut, dan separatisme yang menggalang dukungan internasional, kejahatan siber, bahkan pertarungan kepentingan ekonomi-politik terhadap beragam sumber daya yang menggunakan proxy war. “Hal ini tentunya semakin menambah kompleks dan dinamisnya tugas TNI ke depan,” jelasnya.
 
Disi lain dalam amanatnya, Kasum TNI menyampaikan bahwa Bangsa Indonesia adalah bangsa yang sangat majemuk, terdiri dari berbagai suku, agama, adat istiadat dan budaya. “Setiap daerah memiliki karakteristik yang berbeda-beda, sehingga kita harus menjaga dan merawatnya dengan cara menjaga kebersamaan, persatuan dan kesatuan,” tuturnya.
 
Kasum TNI Laksdya TNI Dr. Didit Herdiawan menuturkan bahwa TNI harus menjadi perekat kemajemukan bangsa, karena merupakan garda terdepan dalam menjaga kerukunan, toleransi dan kebhinekaan, sehingga bangsa Indonesia tetap menjadi bangsa yang utuh, kuat dan tangguh.  “Kalian adalah patriot-patriot sejati, jangan goyah dan tetaplah setia dengan sumpah kita sebagai prajurit dan patriot bangsa,” tegasnya.
 
Mengakhiri amanatnya, Kasum TNI Laksdya TNI Dr. Didit Herdiawan mengingatkan bahwa pengalaman telah membuktikan bahwa dengan soliditas dan sinergitas yang kuat, maka setiap potensi terjadinya gangguan keamanan lebih mudah untuk dideteksi dan diantisipasi bersama-sama. “Soliditas dan sinergitas terjalin dengan baik, bangsa akan semakin kuat dan akan melahirkan rakyat yang sejahtera,” ucapnya.
 
“Kepada seluruh Prajurit dan PNS TNI dimanapun berada dan bertugas untuk bersama-sama mensukseskan kegiatan Doa Bersama pada tanggal 17 Agustus 2017 pukul 17.00 WIB (171717) untuk Indonesia Lebih Kasih Sayang,” pungkasnya. (puspentni)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
DLH Rohul Bersama Babinsa Koramil 02 Rambah Gelar Patroli Terpadu
Strategi Bupati Aziz Selesaikan Polemik Kopsa-M
Diduga, Oknum Petinggi PTPN V Jual Lahan Kopsa-M kepada PT Langgam Harmoni
Kopsa-M Pangkalan Baru Dililit Hutang Rp. 115 Miliar
Kodam XVII/Cenderawasih dan Wartawan Akan Rayakan HUT Ke 72 TNI Di Puncak Tertinggi Indonesia

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU