Home  / Peristiwa
Bercak Darah Tercecer di Mobil, Celana, hingga Kuku HS
Kamis, 15 November 2018 | 18:58:53
Foto: CNN Indonesia/Bimo Wiwoho
Polisi mengungkap kemajauan dalam penyelidikan pembunuhan satu keluarga di Bekasi.
JAKARTA - Polisi mengungkap sejumlah petunjuk dalam kasus pembunuhan satu keluarga di Bekasi. Kabid Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Argo Yuwono mengatakan pihaknya menemukan sejumlah bercak darah saat mobil Nissan X-Trail milik korban pembunuhan di Bekasi ditemukan.

Hal itu ditemukan usai olah tempat kejadian perkara (TKP) di dalam mobil tersebut. Polisi juga menangkap seorang pria berinisial HS yang diduga sebagai pelaku pembunuhan satu keluarga di Bekasi. 

Bercak darah ditemukan di telepon genggam milik korban, gagang pintu Nissan sebelah kanan dan karpet di bawah setir mobil, seat belt, dan pedal gas. Bercak darah tersebut pun diambil oleh petugas laboratorium forensik untuk dicocokkan dengan darah yang ditemukan di lokasi kejadian. 

"Kita ambil dari semua sampel darah dari bercak yang ada," ujar Argo di Mapolda Metro Jaya, Kamis (15/11).

Selain sejumlah sampel darah tersebut, Argo mengatakan penyidik juga memeriksa kuku HS yang diduga berwarna hitam karena terkena bercak darah korban. "Ada kuku yang kita ambil karena kukunya ada noda hitam, diambil labfor kemudian kita cek," tuturnya.

Selain itu, Argo mengatakan, polisi menemukan bercak darah pada celana hitam yang ada di rumah kos milik HS di Cikarang. Kosan tersebut merupakan tempat ditemukannya mobil Nissan milik korban. 

"Di kamarnya ditemukan celana warna hitam yang ada darahnya. Ini semua sudah kami ambil darahnya sebagai sampel akan kita cocokkan, nanti labfor tugasnya," ucap dia. 

Argo mengatakan HS juga memiliki luka di telunjuk jari tangannya yang diduga usai dirinya beraksi. HS bahkan sempat mampir ke klinik untuk memeriksakan luka tersebut pada Rabu (14/11) sekitar pukul 05.00 WIB. 

Namun saat perawat menanyakan luka tersebut diakibatkan oleh apa, HS hanya menjawab sebagai luka jatuh. HS diketahui sering menginap di indekos milik korban. Namun hingga kini polisi masih mencari motif pembunuhan yang diduga dilakukan oleh HS.

"Kita sudah mengamankan satu orang yang diduga pelaku berinisial HS. Kita belum bisa sampaikan motif, nanti kita tunggu," ujar Argo. 

Hingga kini alat tumpul yang digunakan untuk memukul korban pun masih dicari oleh polisi. 

Peristiwa pembunuhan tersebut telah menewaskan satu keluarga yaitu Diperum Nainggolan (38), Maya Ambarita (37), Sarah Nainggolan (9), dan Arya Nainggolan (7). 


(cnnindonesia.com)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Disdik Pekanbaru Rencanakan Merger Sekolah Satu Kompleks
Puluhan Satuan Khusus Bela Negara Terima Materi Dari Danramil 02 Rambah
6 Fakta Seputar Haris Simamora, Pembunuh Satu Keluarga di Bekasi
Sadis, Haris Bunuh Dua Anak Daperum Dengan Cara Dicekik
Sakit Hati Jadi Motif Pembunuhan Satu Keluarga di Bekasi

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad