Home  / Peristiwa
Main Game di Warnet Hingga Larut, Polisi Pulangkan 54 Pelajar SD
Minggu, 18 Juni 2017 | 19:15:38
riaueditor.com
Main Game di Warnet Hingga Larut, Polisi Pulangkan 54 Pelajar SD
PEKANBARU, riaueditor.com - Miris, aparat kepolisian saat gelar razia Kegiatan Kepolisian Yang Ditingkatkan (K2YD) di bawah pimpinan Kapolsek Pekanbaru Kota, mendapati 54 pelajar Sekolah Dasar (SD) bermain di warnet 24 jam, Sabtu (17/6/2017) sekitar pukul 23.00 Wib. 

Kegiatan dilakukan selama bulan suci Ramadan untuk mengantisipasi rawan kejahatan. Diantaranya 3C, Curat (pencurian dengan pemberatan), Curas (pencurian dengan kekerasan), dan Curanmor (pencurian kendaraan bermotor).

"Benar, dalam razia K2YD kali ini, ada 54 anak SD kedapatan tengah bermain di dalam Warnet hingga larut malam," ujar Kabid Humas Polda Riau, Kombes Pol Guntur Aryo Tejo kepada awak media, Sabtu (17/06/17) malam. 

Tentunya, lanjut Guntur dalam razia ini selain untuk memberikan ketertiban dan kenyamanan masyarakat Kota Pekanbaru dalam menjalankan ibadah puasa di bulan  Ramadan. Juga memberikan pengamanan di sejumlah masjid dan tempat-tempat keramaian seperti tempat hiburan. 

"Sesuai perintah bapak Kapolda Riau, terkait premanisme dan pengamanan jelang lebaran Idul Fitri dan di setiap kegiatan masyarakat di tempat keramaian," tegas Guntur.

Masalah penyalahi aturan operasional Warnet selama bulan suci Ramadan, pihak kepolisian akan pantau jam buka setiap warnet yang ada. Tidak dibenarkan melewati batas yang sudah ditentukan oleh pemerintahan Kota Pekanbaru. 

"Sesuai surat sedaran Walikota Pekanbaru, boleh operasi warnet selama bulan Ramadan hingga pukul 17.00 Wib sore. Tidak dibolehkan lewati batasnya," ucap Guntur.

Untuk pemilik warnet, sudah diberikan peringatan dan himbauan dengan memberikan teguran ringan. Sementara anak SD ini yang kedapatan tengah bermain sudah dipulangkan.

"Kita sudah berikan teguran kepada pemilik warnet untuk tidak mengulangi perbuatan melanggar aturan yang berlaku. Namun kepada 54 anak yang masih terbilang di bawah umur sudah dipulangkan kembali kepada orang tuanya. Sekaligus diberikan arahan," pungkas Guntur.

Razia yang digelar oleh Polsek Pekanbaru Kota ini mencakupi di tiga warnet. Dua lokasi berada di Jalan Zainal Abidin, sementara satu lokasi berada di Jalan Pengeran Hidayat.

Di tempat berbeda, polisi juga melakukan razia premanisme di wilayah Jalan Sumatera hingga Pasar Sukaramai Ramayana. Namun hasilnya tidak ditemukan. Sedangkan jumlah personil yang diturunkan saat gelar razia sebanyak 21 orang. (ars)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Palak Polisi di Jalan Lintas Riau-Sumut, Preman Kampung Ditangkap
Miliki 11 Paket Kecil Sabu, Pemuda Simpang Benar Dicokok Polisi
Kejar Maling Motor KLX, Polisi Jegat Pelaku di Jalan
Pemkab Bengkalis Taja Kompetisi Olahraga Tingkat Pelajar Tahun 2017
Kronologis ‘Adu Kebal’ Antar Pelajar di Rumpin

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad