Home  / Pemerintahan
Gubri Hadiri Festival Reog dan Kuda Lumping di Desa Bantan Tengah
Senin, 13 November 2017 | 18:54:34
humas riau
BENGKALIS - Gubernur Riau H.Arsyadjuliandi Rachmandi didampingi oleh bupati Bengkalis Bapak Amiril Mukminin, Bupati Rokan Hilir Bapak Suyatno, Plt Sekda Bengkalis, Ketua DPRD Kab.Bengkalis, Ketua Ikatan keluarga jawa riau bapak yoyok, Ketua DPD IKJR Kab.Bengkalis bapak Giyatno.

Sambutan Bupati Bengkalis Bapak Amiril Mukminin menyampaikan Kabupaten Bengkalis memiliki berbagai seni budaya dari berbagai suku salah satunya seni masyarakat jawa yaitu kuda reog dan kuda lumping. 

Berbicara tentang reog dan kuda lumping banyak filosofi yang dapat di petik tidak hanya bagi masyarakat keturunan jawa tetapi seluruh etnis, termasuk etnis melayu, reog mampu menyatukan konponen yang ada dan dapat saling bersilaturahmi.

Kami menyambut baik dan memerikan apresiasi atas pelaksanaan Festival Reog dan Kuda Lumping Se-Kabupaten Bengkalis Tahun 2017 di Desa Bantan Tengah Kabupaten Bengkalis.

Sambutan Gubernur Riau H.Arsyadjuliandi Rachman
Menyampaikan Riau sedang menuju menyelesaikan fisi riau 2020 Salah satunya adalah tentang kebudayaan melayu dan alhamduillah kebudayaan yg ada di provinsi riau ini.

Memang  kita sedang bersama-sama menjadikan kebudayaan melayu menjadi payung bagi kebudayaan-kebudayaan yang hadir di Provinsi Riau ini, ya termasuk Reog dan kuda lumping ini dan ini membuktikan bahwa di provinsi riau selain kebudayaan melayu yang berkembang juga kebudayaan yang di bawa oleh masyarakat riau ini yang berasal dari berbagai provinsi di indonesia ini tetao hidup dan tetap bisa mengingatkan pada generasi berikutnya budaya yang ada di daerah asal masing masing dan juga hari ini disini di bantan ini masyarakat paguyuban jawa melaksanakan 
Festival Reog dan Kuda Lumping Se-Kabupaten Bengkalis Tahun 2017, dan oleh karena itu kami pemerintah provinsi riau  sangat mendorong untuk hidupnya dan berkembangnya dan sekaligus mengingatkan kepada anak anak kita, generasi berikutnya bagaimana pentingnya kuta mengenal budaya dan mudah-mudahan ini menjadi semangat di dalam kita mengembangkan budaya yang ada di provinsi riau ini.

Bagaimana event ini bisa di bisa di jadikan event wisata provinsi riau? Walaupun cuman di adakan setahun 2 tahun sekali, saya minta kepada IKJR mengumpulkan data, mengunjungi orang-orang tua yang berasal dari jawa dan setelah itu di seminarkan  sebetulnya masyarakat jawa masuk ke riau dimana awalnya? Dan nanti disitu di jadikan pusat untuk kegiatan budaya jawa yang ada di riau kita pusatkan disana.

Dalam kita mengembangkan pariwisata berbasis kebudayaan itu salah satunya nanti dan ini akan riau ini menjadi unik supaya tidak ada lagi reog atau kuda lumping di seberang sana, cukup reog dan kuda lumping di riau, dan semangat ini harus kita munculkan.

Jadi, sekali lagi kami mengucapkan selamat pada peserta festival dan mudah mudahan ini menjadi semangat untuk memberikan nformasi kepada anak-anak kita dan generasi baru nantinya. Dan mari kita jaga persatuan dan kesatuan. (hms/riau

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Gubri Beri Kuliah Umum Politeknik Kelautan dan Perikanan Dumai
HKN Ke-5, Gubri Gelar Video Conference dengan Wapres RI dan Menkes RI
Maju di Pilgubri, Bupati Syamsuar Siap Mundur
Riau Bangkitlah dengan Khidmat Buat Juri Terpukau
DPP PAN Rekomendasikan Syamsuar Maju di Pilgubri 2018

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad