Home  / Iptek
Belajar dari Gempa: Jantung Bumi Kemungkinan Lebih Lunak
Sabtu, 20 Oktober 2018 | 13:02:01
(Supplied: Australian National University)
Ilustrasi
MELBOURNE - Sebuah metode baru untuk mengetahui lapisan inti terdalam Bumi menunjukkan bahwa "jantung" planet kita tak sepenuhnya seperti yang dipahami selama ini.

Peneliti Hrvoje Tkalčić dan Thanh-Son Phạm dari Australian National University (ANU) menerapkan metode ini. Mereka menganalisa gema dari gempa bumi besar yang memantul di bagian dalam perut Bumi.

Menurut perhitungan mereka, lapisan terdalam Bumi kita ini lebih lunak dari yang diperkirakan sebelumnya.

Metode baru yang diterbitkan dalam Jurnal Science pada Jumat (19/10/2018) memicu pertanyaan: apa yang terjadi di lapisan Bumi tersebut?

"Kita selama ini berpikir inti tersebut berupa besi murni yang solid. Namun hal itu tak dapat dipastikan," jelas Louis Moresi, seorang ahli geofisika dari University of Melbourne.

Temuan baru, kata Moresi yang tak terlibat dalam penelitian tersebut, membuat pemahaman ini jadi terbuka.

Untuk memahami struktur yang ada di dalam perut Bumi, para seismolog menganalisis gelombang seismik akibat gempa bumi.

"Setelah gempa bumi besar, Bumi berosilasi, seperti lonceng," jelas Profesor Tkalčić.

Jaringan global dari instrumen yang disebut seismometer menangkap getaran yang bergerak mengelilingi dan melalui Bumi.

Teknik ini sama sekali tidak baru; sebab seismometer telah dikenal sejak tahun 1880.

Sampai tahun 1930-an, para ilmuwan percaya bahwa perut Bumi menyimpan bebatuan cair di tengahnya, diselimuti mantel padat dan ditutup lapisan kerak.

Setelah gempa magnitudo 7,29 tahun 1929 di Selandia Baru, instrumen seismometer di Eropa mencatat gelombang yang tak mungkin terjadi jika inti Bumi itu cair.

Ahli seismologi Denmark Inge Lehmann menduga bahwa pasti ada komponen padat di suatu tempat dalam perut Bumi.

Pada tahun 1936, Lehmann menerbitkan hasil penemuannya: Bumi memiliki inti terdalam.

Beberapa tahun kemudian, fisikawan AS Francis Birch menemukan teori bahwa inti terdalam Bumi ini terbuat dari besi padat.

Sampai kini orang menganggap bagian luar inti terdalam yang cair diatur dalam kolom yang berputar, menghasilkan medan magnet Bumi.

"Carian berputar ini menghantarkan listrik dan menghasilkan medan magnet. Semacam dinamo tersendiri seperti yang kita lihat pada Matahari dan Jupiter," jelas Profesor Moresi.

"Jika ingin mempelajari inti terdalam, kita harus belajar bagian luarnya terlebih dahulu, sehingga memang lebih sulit," katanya.

Gelombak seismik

Gempa bumi memicu dua jenis gelombang seismik.

Pertama, Gelombang P (primary waves) yaitu gelombang berputar dari kompresi yang bergerak melalui material, baik yang padat, cair, maupun gas.

Kedua, Gelombang S (secondary waves), yaitu gelombang yang mengguncang lapisan tanah secara vertikal atau horisontal, dan hanya bisa bergerak melalui material padat.

Untuk menyelidiki inti Bumi, para peneliti ini menganalisis bagaimana Gelombang S dan P memantul di sekitar, dan melalui, Bumi.

Selama beberapa dekade, para seismolog telah berusaha menemukan tanda-tanda Gelombang S di inti terdalam.

Kecepatan gelombang ini dapat menginformasikan kekakuan suatu material.

Meski tak dapat bergerak melalui lapisan luar inti terdalam yang cair, Gelombang S mereka berada di inti terdalam yang padat.

Hal diketahui karena saat Gelombang P bergerak melalui lapisan luar menuju inti terdalam, sebagian energinya diubah menjadi Gelombang S.

Gelombang S itu merambat melalui inti terdalam sampai memukul lapisan luar yang cair, di mana gelombang ini diubah lagi menjadi Gelombang P.

Data gempa 2010 hingga 2016

Untuk memperoleh informasi tentang Gelombang S ini, Profesor Tkalčić dan mahasiswa PhD Thanh-Son Phạm, menganalisis kembali data gempa bumi berkekuatan 6,8 lebih yang terjadi antara 2010 dan 2016.

Mereka menganalisis kesamaan-kesamaan pada bentuk-bentuk gelombang.

Analisis mereka dirumuskan dalam konstruksi matematika yang disebut "global correlograms". Rumus itulah yang dipakai menghitung kecepatan Gelombang S melewati inti terdalam.

Ditemukan bahwa Gelombang S ternyata lebih lambat sekitar 2,5 persen dari perkiraan sebelumnya. Karena Gelombang S bergerak paling cepat melalui material yang kaku, maka diperkirakan inti terdalam lebih lembut juga.

Prof Tkalčić mengakui, perhitungan mereka tidak dapat memastikan hal itu.

Mungkin sifat intrinsik dari besi pada kondisi panas dan tertekan di pusat Bumi.

Atau bisa juga kantong-kantong zat cair, diperkaya unsur-unsur lebih ringan, yang terperangkap di inti terdalam.

Peta isi perut Bumi

Menurut Prof Moresi, dengan mengetahui isi perut Bumi secara lebih baik, pakar geofisika kini bisa mempertajam model-model referensi mereka.

"Jika kita mengukur gelombang yang menembus atau memantul dari inti terdalam, kita dapat menggunakannya untuk pencitraan di tempat lain," jelasnya.

Memahami sifat-sifat inti terdalam juga membantu memastikan apakah dia berputar lebih cepat dibandingkan lapisan atasnya.

Mungkin kita akan mendapatkan gambaran lebih akurat dalam beberapa tahun mendatang.

Profesor Tkalčić dan timnya berencana membangun jaringan seismometer di Pulau Macquarie dan sekitarnya, antara Selandia Baru dan Antartika. Area ini mengalami banyak sekali gempa bumi.

Eksperimen bertahun-tahun itu tak hanya membantu kita memahami apa yang terjadi dalam lapisan tanah. Tapi itu juga akan menambah pengetahuan kita tentang inti terdalam atau "jantung" Bumi.

Prof Tkalčić menyebut eksperimen ini sebagai "teleskop besar yang mengarah ke pusat Bumi".


(okezone.com)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Gempa Misterius yang Guncang Bumi Selama 20 Menit Bulan Ini Buat Peneliti Kebingungan
Waspada 4 Tanda Serangan Jantung yang Tidak Terduga
Video Pembacokan di Sukabumi Viral, Tiga Pelaku Berhasil Ditangkap
1 dari 5 Keistimewaan Kakbah, Letaknya Persis di Atas Titik Sentral Bumi
Peneliti Ungkap Suplemen Minyak Ikan Tidak Membawa Manfaat untuk Jantung, Ini Penjelasannya!

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad