Home  / Celeb
Perjuangan Ayah Yana Zein yang Tak Terima Putrinya Wafat dalam Keadaan Murtad
Sabtu, 3 Juni 2017 | 20:42:22
ist.
Yana Zein sebelum dan setelah wafat
JAKARTA - Ayahanda Yana Zein, Nurzaman Zein tiba di rumah duka RS Fatmawati, Jakarta Selatan untuk menjenguk putri kesayangannya yang telah pergi. Ia datang bersama beberapa rekannya dari Riau, Jumat (2/6/2017).
 
Ketika tiba di rumah duka, Nurzaman kaget dengan kondisi di lokasi tersebut. Sebab, jenazah Yana terlihat sudah rapi dengan pakaian lengkap di dalam sebuah peti, disemayamkan dengan prosesi kristiani.
 
"Saya memberikan informasi atas nama anak saya, namanya Suryana Nurzaman Zein (Yana Zein), saya adzan kan telinga dia dan saya ajarkan dia puasa dan mengaji. Kalau anak saya meninggal masuk Kristen itu nihil. Saya ke sini datang dari Sumatera langsung ke sini niat saya untuk mengembalikan anak saya dari Kristen menjadi Islam," ujarnya dengan nada sedih.
 
"Saya akan menandatangani surat, saya tidak setuju kalau dia masuk Kristen, saya mau anak saya dikubur di Islam biar masuk surga. Kalau harta saya nggak mau satu sen pun," sahutnya.
 
Yana Zein meninggal usai pulang berobat dari China. Selama mengidap kanker payudara, Yana memang sempat mengungkapkan bahwa ia belum siap berhijab. Sejauh ini, masalah itu terlalu sensitif bagi keluarga dan tak pernah dibicarakan sebelum Nurzaman datang.
 
Namun, secara tegas, Nurzaman menginginkan Yana Zein dikuburkan berdasarkan ajaran Islam. Pasalnya, sejak kecil almarhum Yana Zein sudah memeluk Islam.
 
Namun keinginan Nurzaman ditolak Swetlana Zein, ibu kandung Yana Zein. Swetlana Zein punya alasan kuat menolak permintaan mantan suaminya itu.
 
"Bapak Nurzaman menikah dengan saya di Moskow (Rusia) dan tidak diributkan masalah agama. Sejak kelas 1 SMP, Yana sudah ditinggalkan (Nurzaman). Sekian lama meninggalkan kami, tidak mengirim (uang) satu sen pun," ungkap Swetlana Zein.
 
"KTP saja kristen. Waktu sakit keras Yana bilang, tolong kalau ada apa-apa saya mau dikuburkan secara kristen. Agama semua sama, saya kira berhak memilih. Yana ada tanda tangan kalau dia menjadi Kristen," imbuh Swetlana Zein.
 
Jeritan sang Ibu pecah saat jenazah Yana akan diangkat dari peti untuk kembali dimandikan dan dibungkus kain kafan. Seluruh keluarga besar pun langsung berusaha menenangkan ibunda Yana yang tetap menangis histeris.
 
Sebelumnya, Swetlana membantah dengan tegas pengakuan Nurzaman yang menilai Yana tetap beragama Islam sampai akhir hayatnya. 
 
Akhir perdebatan itu, jenazah Yana Zein diputuskan dimakamkan di Tempat Pemakaman Muslim Bulak Lebar, Cinere, Kota Depok, Provinsi Jawa Barat, Jumat siang secara Islam.
 
Sebelum dimakamkan, jenazah sempat disemayamkan selama dua hari dan satu malam di rumah duka Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati, Jakarta Selatan.
 
Awalnya, jenazah akan dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum Kampung Kandang, Jagakarsa, Jakarta Selatan.
 
Namun, atas permintaan sang ayah, jenazah ibu dua anak ini akhirnya dimakamkan di Cinere.
 
Di hadapan jenazah, di tengah ramainya pelayat, Nurzaman sempat melantunkan ayat-ayat suci Alquran untuk almarhumah. Terdengar pula lantunan salawat.
 
Bersamaan dengan itu, ada sesuatu yang tak lazim terlihat. Mata Yana terlihat sempat mengeluarkan air mata, padahal dia tak lagi bernyawa.
 
"Mbak, coba itu direkam deh, Yananya nangis," kata seorang wanita pelayat di dekat peti jenazah saat meminta jurnalis mengabadikan momen tersebut.

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Wafatnya sang Pejuang Kebenaran AM Fatwa, Gigih Mengutamakan Keadilan Rakyat
AM Fatwa Dimakamkan di TMP Kalibata Petang Nanti
Pelayanan Terkesan Mempersulit, Warga Ancam Tak Berikan Hak Suara Di Pilgubri 2018
6 Fakta Menarik Jelang Timnas Indonesia vs Guyana
Bupati Inhil HM Wardan Raih Penghargaan Akses Pelayanan PAUD Tingkat Nasional 2017

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad