Home  / 
5 Alasan Mengapa Al Aqsa Penting Bagi Umat Islam
Minggu, 17 Desember 2017 | 07:40:34
5 Alasan Mengapa Al Aqsa Penting Bagi Umat Islam
MASJID Al Aqsa merupakan salah satu tempat ibadah penting bagi umat Islam. Lokasi masjid yang berada di kota Yerusalem membuat Al Aqsa menjadi tidak aman lantaran kota tersebut menjadi incaran zionis Israel.

Umat muslim di Palestina pun terus berusaha menjaga dan mempertahankan masjid Al Aqsa dari keserakahan Israel. Untuk mengetahui betapa pentingnya masjid Al Aqsa bagi umat Islam, berikut 5 alasannya yang dikutip dari Aboutislam, Rabu (13/12/2017).

Sejarah Isra Mi’raj

Masjid Al Aqsa menjadi salah satu tempat yang mulia karena terlibat dalam kisah perjalanan Isra Mi’raj yang dilakukan Nabi Muhammad SAW. Pada peristiwa Isra Rasulullah SAW melakukan perjalanan dari Masjidilharam di Makkah ke Masjidil Aqsha di Yerussalem.

Kemudian dilanjutkan dengan Miraj yang merupakan kisah perjalanan Nabi dari bumi naik ke langit ke tujuh dan dilanjutkan ke Sidratul Muntaha (akhir penggapaian) untuk menerima perintah menjalankan salat lima waktu dalam sehari semalam dari Allah SWT.

Rasulullah SAW memerintahkan untuk berziarah

Rasulullah SAW secara eksplisit memerintahkan umat Islam untuk berziarah ke masjid Al-Aqsa. Nabi berkata tentang anjuran untuk berziarah ke Masjid Al-Aqsha dalam hadits.

لاَ تُشَدُ' الرِ'حَالُ إِلاَ' إِلَى ثَلَاثَةِ مَسَاجِدَ مَس'جِدِ ال'حَرَامِ وَمَس'جِدِي هَذَا وَال'مَس'جِدِ ال'أَق'صَ

Artinya : “Tidak dikerahkan melakukan suatu perjalanan kecuali menuju tiga Masjid, yaitu Masjidilharam (di Makkah), dan Masjidku (Masjid Nabawi di Madinah), dan Masjid Al-Aqsha (di Palestina)”. (H.R. Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘Anhu).

Bangunan kedua di bumi

Dalam sebuah hadits disebutkan, masjid Al Aqsa merupakan bangunan kedua yang diturunkan Allah SWT ke bumi.

يَا رَسُولَ اللَ'هِ أَيُ' مَس'جِدٍ وُضِعَ فِي ال'أَر'ضِ أَوَ'لُ قَالَ ال'مَس'جِدُ ال'حَرَامُ قَالَ قُل'تُ ثُمَ' أَيُ' قَالَ ثُمَ' ال'مَس'جِدُ ال'أَق'صَى قَالَ أَبُو مُعَاوِيَةَ يَع'نِي بَي'تَ ال'مَق'دِسِ قَالَ قُل'تُ كَم' بَي'نَهُمَا قَالَ أَر'بَعُونَ سَنَةً

Artinya : "Wahai Rasulullah, masjid apakah yang pertama diletakkan oleh Allah di muka bumi?" Beliau bersabda, "Al-Masjid Al-Haram". Abu Dzar bertanya lagi, "Kemudian apa?". Beliau bersabda, "Kemudian Al-Masjid Al-Aqsha". Berkata Abu Mu’awiyah “Yakni Baitul Maqdis” . Abu Dzar bertanya lagi, "Berapa lama antara keduanya?". Beliau menjawab, "Empat puluh tahun". (H.R. Ahmad dari Abu Dzar).

Bangunan masjid Al Aqsa sudah ada sejak zaman nabi Adam AS, kemudian sempat mengalami kerusakan. Lalu, pada zaman Nabi Ibrahim AS, ia sempat salat di area masjid. Kemudian barulah para keturunan Nabi Ibrahim AS membangun kembali pondasi masjid, yaitu Ya’qub, Nabi Daud, dan Nabi Sulaiman.

Kiblat pertama umat Islam

Dalam sebuah hadits disebutkan,

عَن' ال'بَرَاءِ ب'نِ عَازِبٍ قَالَ صَلَ'ي'تُ مَعَ النَ'بِيِ' صَلَ'ى اللَ'هُ عَلَي'هِ وَسَلَ'مَ إِلَى بَي'تِ ال'مَق'دِسِ سِتَ'ةَ عَشَرَ شَه'رًا حَتَ'ى نَزَلَت' ال'آيَةُ الَ'تِي فِي ال'بَقَرَةِ وَحَي'ثُ مَا كُن'تُم' فَوَلُ'وا وُجُوهَكُم' شَط'رَهُ

Artinya : Dari Al-Bara bin ‘Azib berkata, “Saya shalat bersama Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam menghadap ke arah Baitul Maqdis selama enam belas bulan, sampai turun ayat di dalam Surah Al-Baqarah ayat 144 (H.R. Bukhari).

Ayat di dalam Surah Al-Baqarah yang dimaksud adalah ayat 144 yaitu :

قَد' نَرَى تَقَلُ'بَ وَج'هِكَ فِي السَ'مَاءِ فَلَنُوَلِ'يَنَ'كَ قِب'لَةً تَر'ضَاهَا فَوَلِ' وَج'هَكَ شَط'رَ ال'مَس'جِدِ ال'حَرَامِ وَحَي'ثُ مَا كُن'تُم' فَوَلُ'وا وُجُوهَكُم' شَط'رَهُ وَإِنَ' الَ'ذِينَ أُوتُوا ال'كِتَابَ لَيَع'لَمُونَ أَنَ'هُ ال'حَقُ' مِن' رَبِ'هِم' وَمَا اللَ'هُ بِغَافِلٍ عَمَ'ا يَع'مَلُونَ

“Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan di mana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al Kitab (Taurat dan Injil) memang mengetahui, bahwa berpaling ke Masjidil Haram itu adalah benar dari Tuhannya; dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan”. (Q.S. Al-Baqarah [2] : 144).

Besarnya pahala salat di masjid Al Aqsa

Keutamaan salat di Masjid Al-Aqsha terkandung dalam hadits, bahwa lebih utama 500 kali dibandingkan salat di masjid lain berasal dari Abu Dzar, yaitu :

“Salat di Masjidil Haram lebih utama seratus ribu kali lipat daripada sholat di masjid-masjid lainnya. Sholat di Masjid Nabawi lebih utama seribu kali lipat. Dan sholat di Masjidil Aqsha lebih utama lima ratus kali lipat.” (HR Ahmad dari Abu Darda).


(ful/okezone)

Akses berita terbaru versi mobile di: m.riaueditor.com
BERITA TERKAIT:
Bank Riau Kepri Koordinir Rakor Bisnis BPD se Sumatera
P2AN GANN Kabupaten Bengkalis Bagi-Bagi Jadwal Imsakiyah Ramadhan 1439 H
Mengungkap Pentingnya Guru bagi Pendidikan Anak Indonesia di Malaysia
Tim Jumat Barokah Polresta Pekanbaru Kunjungi Kediaman Seorang Buruh Cuci Gosok
Kominfo Belum Bagikan Anggaran, Wartawan Pelalawan ‘Gegana’

Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
BERITA TERBARU
Karirpad